Swastika Bali Tanam 20 Ribu Pohon Pinang di Desa Gunung Salak - Beritabali.com

News

Swastika Bali Tanam 20 Ribu Pohon Pinang di Desa Gunung Salak

Kamis, 01 Juni 2017 | 18:34 WITA

beritabali.com

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, TABANAN.
Alumni Keluarga Pelajar dan Mahasiswa Bali atau Swastika Taruna Surabaya (Swastika) Bali melakukan aksi sosial menanam sebanyak 20 ribu pohon pinang di Desa Wisata (Dewi) Gunung Salak, Kecamatan Selemadeg Timur, Tabanan, Jumat (1/6). 

Pilihan Redaksi

  • AMO Bali Deklarasikan Anti Hoax
  • Marak Berita Hoax, Jurnalis Online Bali Gelar Diskusi
  • Potensi Besar, Desa Wisata Gunung Salak Layak Disasar
  •  
    Swastika Bali juga memberikan penyuluhan kepada petani setempat mengenai pertanian organik. Kegiatan ini juga mengikutsertakan pengenalan objek wisata yang ada di Dewi Gunung Salak, berupa tracking, menyaksikan air terjun Tibu Sampi, dan pancoran sudamala tempat melukat.
     
    Ketua Swastika Bali I Wayan Bagiarta Negara menjelaskan Swastika Bali merupakan organisasi non profit yang beranggotakan alumni pelajar dan mahasiswa yang pernah menuntut ilmu di Surabaya. 
     
    "Jumlah anggotanya sebanyak 400 orang lebih, tidak hanya ada di Bali anggotanya juga berada di luar Bali karena pekerjaan dan tugas. Visi dari Swastika Bali yang terbentuk bulan Februari 2016 adalah mampu memberikan kontribusi pemikiran, mengaplikasikan, membangun, memajukan, dan mensejahterakan masyarakat Bali," tuturnya, Kamis (1/6). 
     
    Bagiarta menjelaskan tujuan dari kegiatan yang dilaksanakan di Banjar Kemetug, Desa Gunung Salak adalah revitalisasi perencanaan pengembangan desa wisata. 
     
    "Kami bukan membentuk wisata kelompok atau perorangan. Tapi dikelola oleh desa yang ditopang oleh awig awig adat," jelasnya. 
     
    Bagiarta juga menjelaskan pihaknya sudah

    Pilihan Redaksi

  • Eka Wiryastuti: "Waspada Gerakan Anti Pancasila"
  • PD Dharma Santika Tabanan Buka Lowongan 25 Posisi
  • Perpadi Tabanan Diminta Tingkatkan Program Gerbang Pangan Serasi
  • mendapatkan bantuan dari Provinsi Bali berupa satu set pengolahan pupuk organik yang saat ini sedang disiapkan tempatnya. 
     
    "Alat itu akan digunakan oleh petani setempat untuk mengolah pupuk organik," tandasnya. 
     
    Diakuinya, sarana dan prasarana masih menjadi kendala, terutama di bidang infrastruktur jalan. 
     
    "Kami juga sudah sempat audensi dengan Bupati Tabanan dan akan segera ditindaklanjuti dengan penandatangan MoU," tandasnya. 
     
    Ia mengakui, kendala lain yang dihadapi adalah sumber daya manusia. Terkait hal itu pihaknya sudah berkoordinasi dengan STP Nusa Dua dan Universitas Udayana guna memberikan pelatihan kepada masyarakat setempat. Terkait target, Ia menegaskan target yang ingin dicapai adalah setiap saat, sesuai dengan capaian. [nod/wrt]

    Penulis : bbcom/nod

    Editor : nod/wrt


    TAGS : Swastika Bali Tanam Pohon Desa Gunung Salak Selemadeg Tabanan


    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet

    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet. Promo Instalasi hanya Rp. 100.000. Kontak : 082236906863, 085738119233



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV