Guide Tiongkok Ilegal Ngaku Intelejen Divonis Denda Rp 500 Ribu - Beritabali.com

Hukrim

Guide Tiongkok Ilegal Ngaku Intelejen Divonis Denda Rp 500 Ribu

Sabtu, 03 November 2018 | 06:22 WITA

beritabali.com

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Maraknya guide liar untuk wisatawan Tiongkok ke Bali yang kini terus ramai digulirkan, kini sudah masuk pada proses peradilan. Bahkan telah menyidangkan seorang guide Tiongkok liar dengan terdakwa Kim Beng (51) di PN Denpasar, Jumat (2/11).
 
Dalam sidang terungkap jika Kim Beng ditangkap petugas Satpol PP Propinsi saat melakukan sidang di Toko Tiongkok pada Rabu (24/10) lalu di Komplek Pertokoan Benoa Square di Jalan BY Pass Ngurah Rai, Kedonganan, Kuta, Badung.
 
Saat ditangkap, Kim Beng dan dua rekannya sedang membawa 13 turis Tiongkok ke salah satu toko souvenir. Saat diperiksa, Kim Beng asal Pangkal Pinang, Riau ini tidak bisa menunjukkan KTPP (Kartu Tanda Pengenal Pramuwisata). 
 
Terdakwa Kim Beng sempat kembali berurusan dengan pihak Satpol PP Propinsi Bali karena menggunakan kartu pengenal Intelejen RI yang digantung di kantong kiri bajunya saat sidang. Kartu tersebut bertuliskan Intelijen RI untuk Bangsa dan Negara dengan lambang Garuda di tengahnya. 
 
Usai sidang, kartunya langsung dirampas dan diperiksa Pol PP, Kim Beng mengaku sebagai intelejen yang ditugaskan dari Jakarta untuk memonitor kejahatan wisatawan di Bali.
 
Saat ditanya berada dibawah instansi apa, Kim Beng yang hanya lulusan SMP ini tidak bisa menjawab. “Saya ini intelejen. Saya ditugaskan dari Jakarta,” nyolotnya kepada petugas.
 
Tidak hanya itu, Kim Beng juga sempat membuat gaduh di sidang pelanggaran Perda yang dilakukan PT Permata Indah Indonesia. Kericuhan berawal saat hakim tunggal I Wayan Kawisada memulai sidang Tipiring dengan terdakwa Direktur Utama (Dirut) PT Permata Indah Indonesia, Herman Sulimin (40).
 
Kim Beng yang baru saja selesai menjalani sidang Tipiring guide liar masuk ke dalam ruang sidang dan mengambil gambar layaknya wartawan. Kuasa hukum terdakwa, Andika yang tidak terima dengan keberadaan intel gadungan itu langsung minta kepada majelis hakim untuk mengeluarkannya dari ruang sidang.
 
Hakim lalu memerintahkan petugas Satpol PP yang ada di ruang sidang untuk mengeluarkan dan menghapus gambar sidang di handphone intel gadungan ini.
 
Dalam sidangnya, hakim tunggal I Wayan Kawisada menjerat Kim Beng dengan Pasal 3 ayat (1) Perda Provinsi Bali Nomor 5 tahun 2016 tentang Pramuwisata. 
 
“Menjatuhkan pidana denda kepada terdakwa Rp 500 ribu atau bisa diganti pidana kurungan selama lima hari,” tegas hakim Kawisada.
 
Usai putusan, terdakwa Kim Beng menyatakan menerima putusan dan siap membayar denda tersebut. “Saya siap membayar,” ujar Kim Beng, dengan wajah penuh meremehkan. [bbn/maw/psk]

Penulis : Made Ari Wirasdipta

Editor :


TAGS : Guide Tiongkok Bali


The Best Cargo Company in Bali | Air and Sea Shipping in Bali

We are Your Experienced and Reliable Freight Forwarding Partner in Bali. Bali Cargo, Bali Freight Forwarder, Bali Shipping. Worldwide Cargo Logistics and Freight Forwarder in Bali, Air Freight Services, Sea Freight Services. Contact us Today 0811388874



News Lainnya :


Berita Lainnya

Trending News

Berita Bali TV