Jumlah Babi Mati di Bali Dekati Angka 3.000 Ekor - Beritabali.com

News

Jumlah Babi Mati di Bali Dekati Angka 3.000 Ekor

Jumat, 06 Maret 2020 | 13:50 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Angka kematian ternak babi di Bali terus bertambah. Hingga kini jumlah ternak babi yang mati di Bali sudah mendekati angka 3.000 ekor.
Kabid Kesehatan Hewan dan Kesehatan Masyarakat Veteriner Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Bali, I Ketut Gede Nata Kesuma menjelaskan, hingga kini total babi yang sakit sebanyak 4.107 dan total babi yang mati 2.804 ekor.
"Terbanyak di Badung 903 kasus babi mati, Tabanan 813, Gianyar 379, Buleleng 365, Denpasar 193, Karangasem 75, Klungkung 12, dan Bangli 64. Sementara di Jembrana masih 0 jumlah babi yang sakit atau mati, ini data hingga 5 Maret 2020,"jelasnya lewat whatsapp, hari Kamis.
Menurut nata, ribuan babi yang mati di Bali ini akibat serangan penyakit yang mengarah African Swine Fever (ASF) atau demam babi afrika. 
Terkait jumlah babi yang mati di Bali, Gabungan Usaha Peternakan Babi Indonesia (GUPBI) Propinsi Bali mengatakan, data jumlah babi yang mati versi Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Bali tidak sesuai dengan fakta di lapangan. GUPBI Bali menyebut jumlah babi yang mati di Bali saat ini sudah mencapai ribuan ekor. 
"Fakta di lapangan sudah lebih dari itu, bisa di atas seribu ekor, dua ribu ekor, lima ribu, atau lebih, kita tidak pernah tahu angka pastinya (babi yang mati), karena peternak kecil di Bali jarang yang melaporkan kematian babinya,"ujar Ketut Hari Suyasa, Ketua Gabungan Usaha Peternakan Babi Indonesia Propinsi Bali, di Denpasar (21/2/2020).
Terkait tindakan peternak yang membuang bangkai babi ke sungai, Ketut Hari menyebut itu sebagai bentuk rasa frustasi peternak. Selain frustasi karena banyak babinya yang mati, biaya penguburan seekor babi yang mati juga mahal.   "Biaya penguburan seekor babi yang mati cukup mahal mencapai Rp 400 ribu per ekor. Rp 200 ribu untuk membuat lubang yang cukup dalam dan Rp 200 ribu biaya untuk mengangkut babi yang mati ke lokasi penguburan. Jadi biayanya yang dibutuhkan tidak murah. Peternak yang sudah rugi kemudian memilih untuk membuang bangkai babi ke sungai," ujarnya.

Penulis : Tim Liputan

Editor : Putra Setiawan


TAGS : Babi Babi Mati Bali


The Best Cargo Company in Bali | Air and Sea Shipping in Bali

We are Your Experienced and Reliable Freight Forwarding Partner in Bali. Bali Cargo, Bali Freight Forwarder, Bali Shipping. Worldwide Cargo Logistics and Freight Forwarder in Bali, Air Freight Services, Sea Freight Services. Contact us Today 0811388874



News Lainnya :


Berita Lainnya

Trending News

Berita Bali TV