Kemenkes Pantau Hotel Tempat Menginap Lansia Jepang Positif Virus Corona di Bali - Beritabali.com

News

Kemenkes Pantau Hotel Tempat Menginap Lansia Jepang Positif Virus Corona di Bali

Rabu, 26 Februari 2020 | 15:25 WITA

bbn/AP

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, NASIONAL.
Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI menindaklanjuti laporan terkait pria lanjut usia (lansia) asal Jepang yang dikabarkan positif terinfeksi Virus Corona, COVID-19. Kemenkes terus memantau hotel tempat ia menginap selama di Bali. 

Pilihan Redaksi

  • Korban Meninggal Virus Corona Terkini 2.764 Orang, 80.997 Terinfeksi
  • Bandara Lombok Simulasi Deteksi Virus Corona
  • Makin Ganas! Dalam Sehari, 4 Negara Laporkan Positif Corona
  • Dikutip dari Liputan6.com, diketahui, pria Jepang tersebut bersama keluarganya berlibur ke Bali pada 15-19 Februari 2020. Sekembalinya dari Bali, lansia Jepang itu dilaporkan positif COVID-19. Namun, Kemenkes RI mendapatkan kabar terbaru, pria itu positif SARS CoV-2. 
    "Orang Jepang ini enggak ke mana-mana, cuma di hotel aja. Makanya, pengawasan hanya dilakukan di area hotel," terang Sekretaris Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kementerian Kesehatan RI, Achmad Yurianto melalui teleconference di Gedung Kementerian Kesehatan, Jakarta, kemarin (25/2/2020).
    Kemenkes memiliki pandangan berbeda mengenai SARS CoV-2 dan Virus Corona yang menyebabkan infeksi COVID-19. Berdasarkan referensi yang mereka yakini, SARS CoV-2 adalah bentuk mutasi Virus Corona penyebab COVID-19 atau yang sebelumnya disebut 2019-nCoV.
    Pengawasan dengan surveilans aktif dikerahkan di sekitar hotel tempat lansia Jepang yang positif terinfeksi mutasi COVID-19 menginap. Melalui Dinas Kesehatan Provinsi Bali, pengecekan kesehatan para karyawan hotel dilakukan.
    "Kami tidak melakukan tindakan berlebihan. Apalagi sampai menutup hotel. Yang jelas, kami mengawasi petugas hotel tempat orang Jepang ini menginap di Bali," lanjut Yuri.
    Hubungi Dinas Kesehatan Setempat
    Selama pemantauan, Kemenkes juga mengimbau, para karyawan hotel untuk segera menghubungi dinas kesehatan setempat bila dalam waktu 14 hari ke depan, ada yang mengalami keluhan gangguan kesehatan.
    "Dalam 14 hari ke depan, tolong petugas hotel kalau ada yang mengalami keluhan batuk, demam, dan sesak napas, segera melapor ke dinkes," Yuri menambahkan.
    Selain itu, kebersihan di hotel juga diawasi, misalnya kebersihan alat makan. Sampai saat ini, tidak ada kabar karyawan hotel tempat menginap lansia Jepang di Bali mengalami gejala COVID-19.
    Sempat Sakit Sebelum ke Bali
    Dari penuturan Yuri, lansia Jepang sempat sakit. Ia mengeluh sakit pada saluran pernapasan sebelum 12 Februari 2020.
    "Di Jepang, sebelum 12 Februari, dia sudah sakit. Mengeluh sakit saluran napas, batuk, pilek, dan sebagainya. Sehingga, pada 12 Februari, dia berobat ke dokter di Jepang," Yuri menerangkan.
    "Hasilnya, dokter menganggap tak perlu dirawat karena kondisinya masih baik. Dia hanya diberi obat dan diizinkan pulang." 
    Lansia yang bekerja sebagai kepala panti sosial berangkat ke Bali pada 15 Februari 2020. Di Bali, ia berlibur sampai 19 Februari 2020.
    Setibanya di Jepang, lansia tersebut merasa tidak enak badan. Pada 22 Februari 2020, ia kembali berobat ke rumah sakit.
    "Diputuskan harus dirawat. Saat dirawat dan diperiksa. Ternyata ditemukan Virus SARS CoV-2. Kondisinya sekarang sudah membaik," ujar Yuri. 

    Penulis : Media Network

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Kemenkes Lansia Positif Virus Corona Hotel Bali


    Bali Tour Company | Bali Day Tours Packages | Bali Tours Activities

    Best online Bali Tour Company Service for your holiday in Bali Islands by offer special Bali Day Tours Packages, Bali Activities Tour with Professional Bali Tours. Contact us Today 082340081861



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV