Bali Perlu Penambahan Ruang Perawatan Antisipasi Lonjakan Covid-19 - Beritabali.com

News

Bali Perlu Penambahan Ruang Perawatan Antisipasi Lonjakan Covid-19

Selasa, 08 September 2020 | 21:30 WITA
Staf Khusus Presiden, penanganan Covid-19, ruang perawatan, keterbatasan tempat tidur

beritabali/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Koordinator Staf Khusus Presiden Republik Indonesia, AAGN Ari Dwipayana melakukan pertemuan  secara berturut-turut dengan Rektor dan civitas akademika Universitas Udayana (UNUD) dan Direksi RSUP Sanglah, Denpasar pada, Selasa, 7 September 2020.

Pilihan Redaksi

  • COVID-19 di Bali: Melonjak 169 Positif, 101 Sembuh, 5 Meninggal
  • Kasus Covid-19 Melonjak, Gugus Tugas Diminta Lebih Gencar Edukasi Prokes
  • COVID-19 di Bali: Melonjak 160 Positif, 100 Sembuh, 2 Meninggal
  • Pertemuan pertama dilakukan dengan Rektor Universitas Udayana (UNUD),  Prof.DR. dr. A.A. Raka Sudewi  Sp.S (K), Wakil Rektor Bidang Perencanaan, Kerjasama dan Informasi yang juga Ketua Satgas Covid-19 Prof DR  I.B  Wyasa Putra SH MH didampingi civitas akademika UNUD untuk membahas perkembangan penanganan Covid-19 di Provinsi Bali.
    Mengawali pertemuan, Ari Dwipayana menyampaikan beberapa perkembangan terbaru penanganan Covid-19 yang dilakukan pemerintah pusat, baik penanganan kesehatan maupun ekonomi.
    Dalam pertemuan tersebut, UNUD menyampaikan berbagai masukan yang diharapkan dapat menjadi bahan  perbaikan penanganan Covid baik di Provinsi Bali , maupun nasional.  Ari Dwipayana mengapresiasi masukan-masukan konstruktif yang disampaikan UNUD, dan berjanji akan menindaklanjuti beberapa hal penting,  diantaranya terkait peningkatan jumlah tes untuk mengetahui peta sebaran covid secara lebih akurat.
    Menurut Ari, masukan UNUD terkait peningkatan jumlah tes sangat penting karena, keseriusan dalam melakukan tes  akan berdampak pada meningkatnya kepercayaan masyarakat dan dunia internasional kepada Bali, yang merupakan barometer keberhasilan penanganan Covid-19 di Indonesia.
    Selain itu dalam Sidang Paripurna Kabinet, Senin, 6 September 2020 yang lalu, Presiden Jokowi meminta Menteri Kesehatan untuk mengatasi ketimpangan kapasitas melakukan testing antardaerah. Sebelumnya, Presiden juga telah  meningkatkan  target  pengujian  PCR dari 20 ribu menjadi 30 ribu per hari.
    Pada akhir pertemuan, Ari Dwipayana menyerahkan 10 ribu masker kepada Rektor UNUD, untuk disebarkan kepada masyarakat, sekaligus mendukung kampanye penggunaan masker di Bali.
    Antisipasi Tingginya BOR
    Pertemuan  selanjutnya dilakukan dengan jajaran direksi Rumah Sakit Sanglah, Denpasar. Pertemuan diawali paparan  Direktur Utama RS Sanglah, dr I Wayan Sudana, M.Kes. Dalam paparannya, Wayan Sudana menyampaikan kondisi perkembangan penanganan pasien Covid-19 di RS Sanglah, kesiapan RS mengantisipasi meningkatnya jumlah pasien Covid-19, serta keterbatasan tempat tidur yang harus segera mendapatkan perhatian pemerintah. 
    Saat ini, angka BOR (Bed occupancy ratio), yakni angka penggunaan tempat tidur untuk Covid-19  di RS Sanglah sudah mencapai 94,39 %. Kondisi ini perlu segera diantisipasi, dengan menyiapkan ruang-ruang perawatan baru agar siap setiap saat, jika tiba-tiba terjadi lonjakan pasien.
    RSUP Sanglah juga memberikan masukan agar pemerintah mempertimbangkan pemberian insentif bagi tenaga non medis yang juga telah bekerja keras dalam penanganan pasien Covid-19. Ari Dwipayana berjanji akan menyampaikan berbagai masukan tersebut, sekaligus mengucapkan apresiasi dan terimakasih kepada para tenaga medis yang selama pandemic telah menjadi ujung tombak penanganan Covid-19. 

    Penulis : Rilis Pers

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Staf Khusus Presiden Penanganan Covid-19 Ruang Perawatan Keterbatasan Tempat Tidur


    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet

    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet. Promo Instalasi hanya Rp. 100.000. Kontak : 082236906863, 085738119233



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV