Pandemi, Penyandang Disabilitas Semangat Ikuti Pelatihan Pijat Dinsos - Beritabali.com

News

Pandemi, Penyandang Disabilitas Semangat Ikuti Pelatihan Pijat Dinsos

Sabtu, 24 Oktober 2020 | 13:25 WITA
pandemi, penyandang disabilitas, Dinas Sosial Tabanan, pijat, pelatihan

beritabali/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, TABANAN.
Masa pandemi Covid-19 tidak menghilangkan semangat puluhan orang penyandang disabilitas sensorik netra meningkatkan keterampilan massage atau pijat yang dimilikinya. 

Pilihan Redaksi

  • BRSUD Tabanan Tunggu Realisasi Bantuan Alat PCR
  • 178 Akomodasi Pariwisata di Tabanan Penuhi Syarat Hibah
  • Dinas Sosial Denpasar Salurkan Bansos Sembako Rp21 Miliar
  • Dinas Sosial Tabanan melalui program rutinnya kembali menggelar pelatihan bagi para penyandang disabilitas Jumat (23/10). Sasaran dalam pelatihan kali ini adalah foot massage (pijat kaki).
    Kepala Dinas Sosial Tabanan I Gede Nyoman Gunawan mengatakan, dari data Persatuan Tunanetra Indonesia (Pertuni) Tabanan setidaknya total ada 45 orang penyandang disabilitas sensorik netra. 
    Hanya saja dari jumlah tersebut, baru bisa mengundang 10 orang untuk dilatih lebih spesifik lagi terkait dengan keterampilan foot massage. Ini dikarenakan anggaran pelatihan yang tersedia hanya sebesar Rp 6 juta rupiah.
    "Beruntung anggaran pelatihan tidak direposisi, jadi masih bisa kami gelar, hanya saja bertahap dan pastinya akan terus berkelanjutan," kata Nyoman Gunawan.
    Dalam pelatihan foot massage kali ini, lanjut kata Gunawan, para peserta seyogyanya sudah memiliki keterampilan massage, hanya saja tidak spesifik.
    "Ibaratnya spesialis, mereka ini ditingkatkan keterampilannya lebih spesifik pada massage kaki," terangnya.
    Meski hanya digelar selama sehari, para peserta juga dibantu dari segi usaha ekonomi produktif. 
    "Kami siapkan alat alat massage-nya seperti minyak, ember, dan handuk, dan dilatih oleh instrusktur profesional," ucapnya.
    Pelatihan bagi para disabilitas, tentunya diharapkan meningkatkan keterampilan dan penghasilan untuk membantu keluarga. Dimana penyandang disabilitas ibaratnya bukan menjadi beban tetapi mampu menghidupi keluarga. 
    "Boleh membedakan dari kemampuan tetapi tidak boleh membedakan dari ketidakmampuan," pungkasnya.
    Sementara itu dewan pengawas Pertuni Tabanan I Ketut Sindu Jaya mengakui di masa pandemi Covid-19, memang sangat membawa dampak ekonomi bagi para disabilitas sensorik netra yang memang hanya memiliki keterampilan massage.
    Selain adanya kekhawatiran dari masyarakat untuk menggunakan jasa massage, mereka ini (penyandang disabilitas) juga was-was menerima pasien dari luar, lantaran takut terpapar Covid-19. Bahkan untuk menghindari paparan, lanjut kata Sindu Jaya, puluhan panti pijat sementara ditutup. 
    "Meski demikian, ada yang masih berani melayani jasa massage namun sifatnya lebih selektif, jadi yang mereka kenal saja dan dekat dari rumah, kalau ada dari luar sementara ditolak," terangnya. 

    Penulis : Kontributor Tabanan

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Pandemi Penyandang Disabilitas Dinas Sosial Tabanan Pijat Pelatihan


    Bali Tour Company | Bali Day Tours Packages | Bali Tours Activities

    Best online Bali Tour Company Service for your holiday in Bali Islands by offer special Bali Day Tours Packages, Bali Activities Tour with Professional Bali Tours. Contact us Today 082340081861



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV