Alasan Penjaga Kos Mengamuk dan Tebas 4 Penghuni Kos di Pemogan - Beritabali.com

Hukrim

Alasan Penjaga Kos Mengamuk dan Tebas 4 Penghuni Kos di Pemogan

Sabtu, 30 November 2019 | 14:30 WITA

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Dari kronologis kejadian awalnya saat didatangi penjaga kos, Pak Ming, keempat korban sedang meneguk miras. Lantaran sudah mabuk berat, kedatangan Pak Ming tidak digubris. Bahkan, keempatnya mengeroyok Pak Ming.

Pilihan Redaksi

  • Telat Bayar Uang Kos, Penjaga Kos Tebas 4 Penghuni Kos yang Lagi Mabuk
  • Tidak terima dikeroyok, Pak Ming pulang ke rumahnya dan kembali ke kosan membawa parang dan tombak. Tak hanya itu, ia juga membawa dua temannya untuk balas dendam. Sampai di kos, Pak Ming yang sudah pitam menebas para korban secara bergantian. 
    Dalam peristiwa itu korban Nyoman Degdeg mengalami luka pada kepala, lengan kanan sobek kondisi kritis. Sedangkan Kadek Moyo mengalami luka sobek di lengan kanan dan jari kelingking kiri patah. 
    Korban Ketut Sudita mengalami luka pada punggung belakang, gigi depan patah. Terakhir, Ketut Kentel mengalami luka tusuk di dada kiri. 
    "Empat korban kini dirawat di RSUP Sanglah. Satu korban masih kritis karena luka tebas di leher," ungkap sumber. 
    Aparat kepolisian Polsek Denpasar Selatan saat ini masih melakukan pendalaman terkait kasus penebasan tersebut. Sedangkan penjaga kos Pak Ming sudah diamankan. 
    "Ya benar pelaku sudah kami amankan dan masih dimintai keterangannya," ujar Kanit Reskrim Polsek Denpasar Selatan, Iptu Hadimastika Sabtu (30/11/2019). 
    Mantan Kanitreskrim Polsek Ubud Gianyar itu mengatakan dugaan motif penebasan itu karena masalah telat membayar sewa kos bulanan. 
    "Jadi, ini masalah pembayaran kos yang telat dibayar, masih didalami," tegasnya.   

    Penulis : Surya Kelana

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Penjaga Kos Tebas Penghuni Kos Pemogan


    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet

    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet. Promo Instalasi hanya Rp. 100.000. Kontak : 082236906863, 085738119233



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV