WNI di Kapal Diamond Princess Kecewa Jika Evakuasi Lewat jalur Laut - Beritabali.com

News

WNI di Kapal Diamond Princess Kecewa Jika Evakuasi Lewat jalur Laut

Sabtu, 22 Februari 2020 | 12:05 WITA

bbn/AP

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DUNIA.
Di tengah penantian evakuasi dari pemerintah yang salah satu opsinya lewat jalur laut, sejumlah WNI di kapal pesiar Diamond Princess mengaku kecewa karena waktu yang dibutuhkan lebih lama untuk sampai di daratan.

Pilihan Redaksi

  • Usai Erupsi, Kini Virus Corona "Gerogoti" Kunjungan Wisman di Besakih
  • Korban Meninggal Virus Corona Kini Capai 2.247 Orang, 76.221 Terinfeksi
  • Korban Meninggal Virus Corona Lewati Angka 1.800 Orang
  • Meski menyambut rencana evakuasi tersebut, seperti dikutip dari ABC Indonesia, Sabtu (22/2/2020), sejumlah WNI di Kapal Diamond Princess itu mengaku "kecewa".
    Sejauh ini empat kru kapal pesiar Diamond Princess asal Indonesia telah dinyatakan terinfeksi Virus Corona dan Pemerintah Indonesia sudah merancang beberapa operasi evakuasi.
    Evakuasi lewat laut rencananya dengan menggunakan kapal medis milik Angkatan Laut, KRI DR Soeharso, yang saat ini bersandar di dermaga Komando Armada Dua (Koarmada II) Surabaya, Jawa Timur.
    Kamis 20 Februari 2020 malam, Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto, Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto, dan KSAL Laksamana TNI Siwi Sukma Adji telah menggelar rapat koordinasi, sekaligus mendengarkan pemaparan kesiapan KRI Dr Soeharso untuk mengevakuasi WNI di Kapal Diamond Princess.
    Butuh 34 Hari untuk Evakuasi Lewat Laut
    Dalam paparannya, disampaikan perkiraan perjalanan Surabaya ke Yokohama di Jepang melalui Davao (Filipina) akan memakan waktu 11 hari.
    Setelah proses evakuasi, perjalanan dari Yokohama ke Surabaya melalui Ranai, Natuna, diprediksi sekitar 15 hari.
    Total lama perjalanan termasuk waktu sandar di pelabuhan dan upaya evakuasi adalah 34 hari.
    Selain melaporkan kesiapan KRI Dr Soeharso, pada rapat tersebut dijelaskan pula proses evakuasi akan melibatkan 153 awak kapal, termasuk personel petugas kesehatan.
    Pilihan menggunakan KRI Dr Soeharso menjadi skenario pertama pemulangan kru kapal asal Indonesia dari kapal Diamond Princess, menyusul merebaknya Virus Corona di kapal pesiar tersebut awal Februari lalu.
      Ingin Pulang Lebih Cepat
    Meski menyambut baik pilihan evakuasi ke Indonesia, yang mulai lebih jelas dibanding hari-hari sebelumnya, perjalanan laut ini dipertanyakan oleh kru kapal asal Indonesia, seperti yang diakui oleh WNI Sasa.
    "Kami memang upset karena mendengar di berita katanya mau dijemput dengan kapal medis, dan penjemputannya (dari Indonesia ke Jepang) itu lama, 14 hari. (Dengan jangka waktu selama itu), sama saja dengan kita dikarantina di sini dong. Jika sudah selesai dikarantina di sini, sebenarnya kita juga akan diberi free tiket pesawat dari perusahaan," kata Sasa, salah satu kru kapal pesiar asal Indonesia kepada Hellena Souisa dari ABC News.
    "Bayangkan, kita di sini bakal dikarantina 14 hari, kalau misalnya bakal dijemput pakai kapal, berarti nanti (bertambah) 14 hari lagi," kata Sasa.
    "Memang (dipulangkan dengan kapal) belum pasti juga sih, tapi (kami) hampir putus harapan untuk dipulangkan lebih awal."
    Cek Kesehatan Masih Berlangsung
    Sementara itu, pemeriksaan kesehatan terhadap awak kapal sudah mulai dilakukan secara bertahap sejak hari Kamis 20 Februari.
    "Kemarin sore sebagian sudah mulai dicek kesehatannya. Saya baru dapat giliran siang ini," Sasa menjelaskan.
    "Di tesnya di tenggorokan, seperti cotton bud yang besar, dimasukkan ke tenggorokan," jelasnya.
    "Kemudian diambil air liur dan lendir di tenggorokan."
    Meski begitu, ia tetap bekerja seperti biasa, dengan lebih dari 10 jam sehari, karena sebagian besar penumpang baru pulang pada Jumat 21 Februari.
    "Sasa masih bekerja seperti biasa ... setelah ini, kembali lagi kerja," ujarnya.
    Sumber: Liputan6.com

    Penulis : Media Network

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Kapal Diamond Princess Virus Corona WNI Jalur Laut


    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet

    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet. Promo Instalasi hanya Rp. 100.000. Kontak : 082236906863, 085738119233



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV