Pemprov Bali Tetapkan Status Siaga Penanggulangan Covid-19 - Beritabali.com

Informasi

Pemprov Bali Tetapkan Status Siaga Penanggulangan Covid-19

Senin, 16 Maret 2020 | 17:05 WITA

beritabali/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Pemerintah Provinsi Bali menetapkan Keputusan Gubernur Bali tentang Penetapan Status Siaga Penanggulangan Covid-19 di Provinsi Bali. 

Pilihan Redaksi

  • Sekda: Pemprov Bali Belum Ambil Kebijakan Tutup Sekolah
  • Pemprov Bali Kejar Peringkat ‘Informatif’ dalam Keterbukaan Informasi Publik
  • "Paksa" Pejabat Pemprov Terapkan Digitalisasi, Sekda Indra: Kalau Tidak Mau, Silakan Mundur
  • Hal ini disampaikan Gubernur Koster pada keterangan persnya, Senin (16/3/2020). Sehubungan dengan hal tersebut Pemerintah Provinsi Bali mengambil sejumlah langkah diantaranya menunda pelaksanaan UNBK SMK sampai ada pengumuman lebih lanjut; Meniadakan proses kegiatan belajar mengajar secara konvensional di semua jenjang pendidikan se Bali untuk selanjutnya proses belajar mengajar dilaksanakan dari rumah dengan menggunakan media pembelajaran daring / online terhitung mulai 16 Maret 2020 sampai dengan 30 Maret 2020. 
    Melaksanakan kebijakan sebagian ASN bisa bekerja dari rumah dengan menggunakan interaksi daring / online, dengan tetap mengutamakan pelayanan yang prima kepada masyarakat. Bagi pejabat eselon 2, 3 dan 4 agar tetap bekerja di kantor dengan menerapkan Pola Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). Staf atau pelaksana ASN dan Non ASN dapat bekerja di rumah dan melaporkan pekerjaannya kepada pimpinan. 
    Pelaksanaan operasional kebijakan ini di Kabupaten atau Kota diatur lebih lanjut oleh Bupati atau Walikota. Kebijakan ini berlaku mulai 16 Maret 2020 sampai dengan 30 Maret 2020. Kegiatan-kegiatan pemerintahan yang melibatkan banyak orang seperti rapat, seminar, pelatihan, bimtek, dsb agar ditunda sampai tanggal 30 Maret 2020. 
    Kegiatan-kegiatan keramaian dan hiburan agar ditiadakan atau dibatasi sampai tanggal 30 Maret 2020.  Masyarakat diimbau menghindari pusat perbelanjaan, tempat hiburan serta tempat-tempat keramaian lainnya sampai tanggal 30 Maret 2020.     
    Berikutnya, sesuai dengan arahan Presiden Republik Indonesia dalam pidato yang disampaikan tanggal 15 Maret 2020, diimbau agar masyarakat secara bersama-sama melakukan "Social Distancing Measure" pada hari-hari ke depan, yaitu menjaga jarak antar warga, mengurangi perjumpaan, menghindari kontak fisik, menjauhi tempat-tempat berkumpulnya orang banyak dan jangan bepergian ke luar kota/ pulang kampung. 
    Hal-hal yang perlu dilaksanakan antara lain Jangan keluar rumah bila tidak sangat perlu, kerjakan pertemuan secara jarak jauh, hindari tempat-tempat yang berpotensi menjadi wahana penularan, tunda semua kegiatan pengumpulan orang banyak.
    Terkait kegiatan keagamaan sebisanya dilakukan di rumah saja dan diupayakan tidak mengumpulkan orang banyak, menunda kegiatan resepsi dan keramaian. Orang tua mengingatkan anak-anak supaya tidak bepergian. 
    Kebijakan tidak melaksanakan kegiatan belajar-mengajar secara konvensional bukan berarti libur, semata-mata untuk kebaikan bersama dan menghindari interaksi dengan orang lain / orang banyak. Usahakan tidak bepergian ke luar kota / kampung. Apabila mengalami gejala batuk, flu dan demam segera memeriksakan diri ke fasilitas kesehatan terdekat atau hubungi call center 0361-251177 atau whatsapp 0857-9224-0799.    
    "Masyarakat Bali tidak usah khawatir, tidak panik, tetap tenang dan waspada," ungkap Gubernur Bali Wayan Koster dalam pernyataannya.

    Penulis : Humas Provinsi Bali

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Pemerintah Provinsi Bali Status Siaga Penanggulangan Covid-19


    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet

    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet. Promo Instalasi hanya Rp. 100.000. Kontak : 082236906863, 085738119233



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV