Tanah "Teba" Dijadikan Pekarangan Desa, Bendesa Sebut Sudah Sesuai Awig-Awig - Beritabali.com

News

Tanah "Teba" Dijadikan Pekarangan Desa, Bendesa Sebut Sudah Sesuai Awig-Awig

Kamis, 23 Juli 2020 | 15:40 WITA
Desa Pejeng, awig-awig, desa adat, pekarangan desa

beritabali/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, GIANYAR.
Bendesa Adat Jro Kuta Pejeng, Desa Pejeng, Kecamatan Tampaksiring, Gianyar Cokorda Gde Putra Pemayun mengatakan tanah "teba" yang dijadikan Pekarangan Desa (PKD) sudah sesuai dengan awig-awig. 

Pilihan Redaksi

  • Puluhan Warga Desa Pejeng Keberatan Tanah "Teba" Dijadikan Pekarangan Desa
  •  
    Pernyataan ini disampaikan setelah sejumlah warga Pejeng 'ngelurug' kantor Badan Pertanahan Negara (BPN) Gianyar, Rabu (22/7). Menurut Cok Pemayun, tanah teba merupakan satu kesatuan dengan karang ayahan desa (rumah tempat tinggal krama, red). 
     
    “Di awig-awig ada itu semua, sebagai dasar kenapa kita di desa adat mempertahankan teba termasuk ayahan karang desa,” jelasnya saat ditemui di Puri Pejeng, Kamis (23/7).
     
    Terkait BPN Gianyar yang memberikan tenggang waktu pada warga yang keberatan sampai bulan Agustus, Cok Pemayun mengaku tidak mau tahu. “Terserah BPN nike, kita disini tidak mau ikut campur. Kapan mau diturunkan sertifikat itu, kita tidak masalah,” ujarnya. 
     
    Dalam kesempatan itu, Cok Pemayun juga mengingatkan bahwa SPPT (surat pemberitahuan pajak terutang) bukan sebagai tanda bukti kepemilikan tanah.  “Kenapa teba kena SPPT, karena menghasilkan. Jadi wajar saja bayar pajak, tapi bukan tanda bukti sebagai hak milik,” tegas mantan Camat Tampaksiring ini.
     
    Menurut Cok Pemayun, warga yang mengajukan keberatan besar keinginannya untuk menguasai teba sebagai hak milik. “Kalau kami di prajuru, patokannya pasti awig-awig.  Warga yang keberatan itu, kemungkinan belum paham isi awig-awig atau memang sengaja tidak mau memahami, karena besar keinginannya untuk memiliki,” ujarnya.
     
    Namun demikian, pihaknya mengaku tetap mengikuti perkembangan pengajuan keberatan tersebut. “Kita tetap mengikuti saja, masalah keberatan itu wajar,” ujarnya. 
     
    Lalu terkait proses pensertifikatan yang dinilai tanpa sepengetahuan warga, menurut Cok Pemayun hal tersebut keliru. Bahwa tanah milik desa adat disertifikatkan sesuai program nasional. 
     
    “Kami mengikuti program nasional. Disampaikan melalui kelian adat di masing banjar. Sehingga pada saat proses pengajuan sertifikat, warga mengumpulkan KK dan KTP. 
     
    Setelah diproses, menurut BPN sudah selesai semua kok baru ada yang mengajukan keberatan. Kenapa tidak sejak awal?,” Tanya Cok Pemayun.
     
    Diberitakan sebelumnya, Puluhan krama Desa Adat Jro Kuta Pejeng dan Desa Adat Panglan, Desa Pejeng, Kecamatan Tampaksiring mendatangi kantor Badan Pertanahan Negara (BPN) Gianyar, Rabu (22/7) pagi. Kedatangan mereka menyampaikan keberatan atas tanah teba maupun tegal krama diterbitkan sertifikat hak milik atas nama Desa Adat atau dijadikan PKD (pekarangan desa).

    Penulis : Kontributor Gianyar

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Desa Pejeng Awig-awig Desa Adat Pekarangan Desa


    The Best Cargo Company in Bali - ADHI DARMA CARGO

    ADHI DARMA CARGO is an International Freight Forwarder  that established in 1995. Adhi Darma Cargo specialized in International Air Freight and Sea Freight Forwarder and Logistics Transportation Solutions with it’s office and warehouse located  in Ubud - Bali, Indonesia. Contact us Today : 082339597441



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV