Gubernur Larang Pengiriman Kayu Keluar NTB - Beritabali.com

News

Gubernur Larang Pengiriman Kayu Keluar NTB

Minggu, 25 Oktober 2020 | 22:00 WITA
Nusa Tenggara Barat, Gubernur NTB, kayu, perlindungan hutan

beritabali/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, NTB.
Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) menggelar rapat koordinasi (rakor) terkait perkembangan, perlindungan, dan pengamanan serta kondisi hutan di NTB, Sabtu (24/10). 

Pilihan Redaksi

  • NTB Percepat Pengembangan Sepeda Listrik Matric-B untuk Dukung MotoGP
  • NTB Gelar Rakor Persiapan Even MotoGP Mandalika
  • Demer Soroti Kontribusi BUMN bagi Masyarakat di NTB
  • Dari rakor yang berlangsung di Pendopo Gubernur NTB tersebut diperoleh beberapa kesimpulan. Salah satunya melarang hasil hutan berupa kayu keluar dari pulau Sumbawa dan Lombok. Pada rakor ini Gubernur NTB, Dr H Zulkieflimansyah menyampaikan, bahwa permasalahan pembalakan liar yang terjadi semakin sering. 
    Sehingga dibutuhkan sinergi semua stakeholder untuk menghilangkan pembalakan hutan di NTB. Karena sudah banyak hutan yang hilang dan sumber air menjadi berkurang.
    "Ketika kami menggunakan heli  melihat banyak dari masyarakat membuka lahan dengan membakar hutan dan ini sangat disayangkan," ujar Gubernur Zul.
    Berdasar penjelasan Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) NTB, Ir Madani Mukarom BScF M Si, bahwa kondisi hutan NTB adalah 53 persen dari luas NTB. Karena sudah banyak kawasan hutan yang rusak akibat pembalakan dan kebakaran hutan yang mencapai 360 ribu hektar sampai Oktober 2020. 
    "Kerusakan hutan terdiri dari illegal logging, peladangan hutan, penggarapan hutan adat, pembuatan pemukiman dan lain-lain," papar Madani Mukarom. 
    Sementara Danrem 162/Wira Bhakti, Brigjen TNI Ahmad Rizal Ramdhani yang hadir dalam rakor, menyebut perlu dilakukan pemetaan topografi kawasan hutan.  Serta penerapan sanksi yang tegas bagi pelanggarnya. 
    Sedangkan Wakapolda NTB, Brigjen Pol Asby Mahyuza, Kajati NTB Nanang Sigit Yulianto dan peserta rakor lainnya menyampaikan, perlu dibentuk tim terpadu.  Yang terkoordinasi melibatkan seluruh stakeholder. Agar dalam pelaksanaan tugas di lapangan dapat berjalan baik dan lancar.
    Selain larangan pengiriman kayu keluar NTB, kesimpulan lain disampaikan Gubernur Zul dari rakor moratorium perlindungan hutan ini. Yaitu menugaskan Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) untuk membuat peta wilayah mana yang boleh dan tidak boleh ditanami jagung. Guna menghindari penjarahan hutan yang berkelanjutan. 
    Kesimpulan ketiga berikutnya, Tim Gugus Tugas Kehutanan dan Illegal Logging diperkuat dengan melibatkan masyarakat, tokoh agama, organisasi pemuda dan lainnya. Dan keempat, segera meminta masukan yang sistematik dan komprehensif dari para ahli dan aktivis lingkungan agar NTB dihijaukan kembali sehingga hutan kembali asri dan lestari.

    Penulis : Ni Luh Sulastri

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Nusa Tenggara Barat Gubernur NTB Kayu Perlindungan Hutan


    Bali Tour Company | Bali Day Tours Packages | Bali Tours Activities

    Best online Bali Tour Company Service for your holiday in Bali Islands by offer special Bali Day Tours Packages, Bali Activities Tour with Professional Bali Tours. Contact us Today 082340081861



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV