Kereta Buatan China Bakal Beroperasi di Bali, Ini Rancangan Rutenya - Beritabali.com

Ekbis

Kereta Buatan China Bakal Beroperasi di Bali, Ini Rancangan Rutenya

Selasa, 28 Juli 2020 | 15:15 WITA
kereta, Bali, China, proyek strategis nasional

bbn/Grid.ID

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, NASIONAL.
Perusahaan BUMN, PT Kereta Api Indonesia (KAI) mensinyalir positif rencana pengoperasian kereta buatan China untuk di Bali

Pilihan Redaksi

  • Ini Alasan Indonesia Pilih Vaksin Covid-19 Buatan China
  • Uji Klinis Vaksin Virus Corona Buatan China Ditarget Selesai 2021
  • China Diprediksi Jadi Penggerak Ekonomi Dunia Pasca-Pandemi
  • Dikutip dari cnbcindonesia.com, Direktur Utama PT KAI Didiek Hartantyo menjelaskan bahwa kereta yang mampu beroperasi tanpa rel alias Autonomous Rail Rapid Transit (ART) bakal menghubungkan Bandara Internasional Ngurah Rai menuju kawasan Sanur.
    "Dalam rencana urban transport di Bali di mana sesuai dengan rencana induk perkeretaapian nasional, kemudian rencana induk perkeretaapian di daerah Bali dan masuk dalam RPJMN 2020-2024, maka akan dibangun kereta yang akan menghubungkan Bandara Ngurah Rai ke arah Sanur," kata Didiek di sela rapat bersama Komisi X DPR RI, Selasa (7/7/20) lalu.
    Dalam dokumen KAI, dijelaskan bahwa kereta ini bakal beroperasi pada rute sepanjang 21 Km. Jarak tersebut diperkirakan mampu ditempuh dalam waktu 35 menit, dengan headway 10 menit.
    Adapun sarana yang disiapkan yakni sebanyak 12 train set atau rangkaian kereta. Dari jumlah itu, 10 rangkaian bakal beroperasi dan 2 lainnya merupakan rangkaian kereta cadangan.
    "Jaraknya sekitar 21 Km, kalau PP (pulang pergi) sekitar 46 Km. Rencananya ini akan ada sekitar 15-20 stasiun dalam jarak 21 Km itu," kata Didiek.
    Adapun perkiraan rute detailnya adalah sebagai berikut:
    - Stasiun Bandara - Stasiun Bali Mandara - Stasiun RS Graha Asih - Stasiun Bali Galeria - TOD Check In AP1 - TOD Centra Parkir Stasiun Siloam - Stasiun TSM - Stasiun Soputan - Stasiun Intermoda - Stasiun RSKI - Stasiun Tantular/21 - Stasiun Unud - Stasiun Lapangan Puputan - Stasiun Renon - Stasiun Sanur
    "Potensi demand yang ada itu adalah penumpang Bandara, wisatawan, komuter pekerja bandara ke Sanur. Di samping itu nanti akan ada pengembangan TOD," kata Didiek.
    Saat ini, pihaknya sudah merampungkan pra feasibility study (Pra FS). Proyek ini tengah diusulkan masuk daftar proyek strategis nasional.
    "Ini sudah dilakukan pra FS kemudian dalam kajian penyusunan FS dan BED atau Basic Engineering Design, Pemprov Bali saat ini telah mengusulkan menjadi proyek strategis nasional," katanya.

    Penulis : Media Network

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Kereta Bali China Proyek Strategis Nasional


    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet

    Tetap Produktif di Rumah dengan Biznet. Promo Instalasi hanya Rp. 100.000. Kontak : 082236906863, 085738119233



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV