Usai Dinyatakan Positif Covid-19, Presiden AS Donald Trump Dibawa ke Rumah Sakit - Beritabali.com

News

Usai Dinyatakan Positif Covid-19, Presiden AS Donald Trump Dibawa ke Rumah Sakit

Sabtu, 03 Oktober 2020 | 10:00 WITA
Presiden AS Donald Trump, positif COVID-19, Gedung Putih, rumah sakit

bbn/AP

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DUNIA.
Kurang dari 24 jam setelah dinyatakan positif terinfeksi COVID-19, Presiden AS Donald Trump telah diterbangkan ke rumah sakit.

Pilihan Redaksi

  • Presiden Donald Trump dan Istrinya Positif Covid-19
  • Positif Covid-19, Putri Suastini Koster: Tiang Sudah Menyiapkan Diri
  • Bupati Lombok Timur Positif Covid-19
  • Gedung Putih mengatakan keputusan untuk membawanya ke Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed sebagai langkah yang "karena sangat berhati-hati," demikian seperti dikutip dari BBC, Sabtu (3/10/2020) dikutip dari Liputan6.com.
    Donald Trump, yang mengalami demam, mengatakan pada Jumat 2 Oktober 2020 pagi waktu setempat bahwa dia dan Ibu Negara Melania Trump dinyatakan positif COVID-19. Gedung Putih mengatakan dia merasa "lelah tapi bersemangat" dan mengalami gejala ringan.
    Berita itu datang sebulan sebelum pemilihan presiden, di mana dia akan menghadapi penantang dari Partai Demokrat, Joe Biden. Tidak diketahui bagaimana tepatnya Trump dan Melania terinfeksi.
    Pada Kamis 1 Oktober, Donald Trump mengatakan bahwa mereka akan mengisolasi diri setelah staf terdekatnya, Hoe Hicks, dinyatakan positif COVID-19. Segera setelah itu, mereka pun menerima hasil tes yang positif.
    Mengenakan masker dan setelan jas, Trump berjalan melintasi halaman Gedung Putih pada Jumat 2 Oktober sore waktu setempat ke helikopternya, Marine One, untuk perjalanan singkat ke rumah sakit. Dia melambai dan mengacungkan jempol kepada wartawan tetapi tidak mengatakan apa-apa sebelum naik ke pesawat.
    Dalam video yang diposting ke Twitter, Trump berkata: "Saya ingin berterima kasih kepada semua orang atas dukungan yang luar biasa. Saya akan pergi ke rumah sakit Walter Reed. Saya pikir saya baik-baik saja."
    "Tapi kami akan memastikan semuanya berjalan lancar. Ibu negara dalam keadaan sangat baik. Jadi terima kasih banyak, saya menghargainya, saya tidak akan pernah melupakannya --terima kasih."
    Anak-anak presiden, Ivanka dan Eric, me-retweet postingannya, memujinya sebagai "pejuang". Ivanka menambahkan: "Aku mencintaimu ayah."
    Setibanya di Walter Reed, presiden tidak pergi ke ruang gawat darurat untuk perawatan, tetapi langsung pergi ke kamar kepresidenan rumah sakit, menurut mitra BBC AS, CBS News. Sebelum ke rumah sakit, Trump dikatakan telah menerima sejumlah pengobatan "sebagai tindakan pencegahan" berupa antibodi poliklonal dosis 8g di Gedung Putih, kata dokter Trump, Sean Conley.
    Obat ini diberikan untuk membantu mengurangi tingkat virus dan mempercepat pemulihan. Dia juga mengonsumsi zinc, vitamin D, famotidine, melatonin dan aspirin, kata Dr Conley.
    “Sampai sore ini dia tetap lelah tapi semangatnya bagus,” tambahnya. Ibu negara, yang berusia 50 tahun, "sehat hanya dengan batuk ringan dan sakit kepala".
    Pada Jumat sore, Nyonya Trump mengatakan dia mengalami gejala ringan tetapi "merasa baik" dan "berharap untuk segera sembuh".
    Sisa keluarga Trump, termasuk putra mereka, Barron --yang juga tinggal di Gedung Putih-- dinyatakan negatif.
    Sekretaris pers Gedung Putih Kayleigh McEnany mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Presiden Trump tetap bersemangat, memiliki gejala ringan, dan telah bekerja sepanjang hari."
    "Karena sangat berhati-hati, dan atas rekomendasi dokter dan pakar medisnya, presiden akan bekerja dari kantor kepresidenan di Walter Reed selama beberapa hari ke depan."
    "Presiden Trump menghargai curahan dukungan untuk dia dan ibu negara."
    Gejala Trump termasuk demam ringan, menurut CBS. Walter Reed yang berlokasi di pinggiran Washington DC, adalah salah satu pusat kesehatan militer terbesar dan paling terkenal di Amerika. Di sinilah Presiden AS biasanya pergi untuk pemeriksaan tahunan mereka.
    Direktur komunikasi Gedung Putih Alyssa Farah mengatakan presiden belum mengalihkan kekuasaannya kepada Wakil Presiden Mike Pence.
    "Presiden (tetap) yang bertanggung jawab," katanya.
    Tapi dia menarik diri dari panggilan konferensi video yang dijadwalkan pada hari Jumat, meninggalkan Pence untuk memimpin rapat.
    Di bawah konstitusi AS, jika Trump menjadi terlalu sakit untuk menjalankan tugasnya, dia dapat menyerahkan kekuasaannya kepada wakil presiden untuk sementara. Itu berarti Mike Pence akan menjadi penjabat presiden sampai Trump bugar kembali dan dapat melanjutkan pekerjaan.

    Penulis : Media Network

    Editor : I Komang Robby Patria


    TAGS : Presiden AS Donald Trump Positif COVID-19 Gedung Putih Rumah Sakit


    Bali Tour Company | Bali Day Tours Packages | Bali Tours Activities

    Best online Bali Tour Company Service for your holiday in Bali Islands by offer special Bali Day Tours Packages, Bali Activities Tour with Professional Bali Tours. Contact us Today 082340081861



    News Lainnya :


    Berita Lainnya

    Trending News

    Berita Bali TV