Pengembangan Vaksin Merah Putih Sudah Capai 50% - Beritabali.com

News

Pengembangan Vaksin Merah Putih Sudah Capai 50%

Jumat, 04 September 2020 | 09:10 WITA
Pengembangan Vaksin Merah Putih Sudah Capai 50%

bbn/ilustrasi/net

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, NASIONAL.
Lembaga Biologi Molekuler (LBM) Eijkman mengungkapkan bahwa proses pengembangan calon vaksin COVID-19 atau vaksin Merah Putih yang mereka lakukan telah mencapai sekitar 50 persen.
"Saat ini perkembangannya, artinya produksinya, vaksin Merah Putih ini kalau dilihat persentasenya mungkin sekitar 50 persen," kata Direktur LBM Eijkman, Profesor Amin Soebandrio dalam konferensi pers secara virtual pada Kamis (3/9/2020) seperti dikutip dari Liputan6.com.
Amin mengatakan, pengembangan vaksin COVID-19 telah melalui tahap amplifikasi, kloning, dan telah memasukkannya ke dalam expression system sel mamalia.
"Saat ini kami tinggal menunggu protein yang akan diekspresikan oleh sel mamalia tadi," ujarnya. Ia menambahkan, selain sel mamalia, secara paralel mereka juga akan menggunakan sel ragi untuk membandingkan mana yang lebih efektif dan efisien.
"Apabila protein rekombinan sudah diekspresikan oleh sel mamalia, akan dilanjutkan dengan uji pada hewan. Diharapkan uji pada hewan bisa mulai dalam waktu dua hingga tiga bulan ke depan sehingga bisa diselesaikan di akhir tahun ini," Amin menjelaskan.
R. Tedjo Sasmono, peneliti LBM Eijkman mengungkapkan bahwa saat ini, vaksin yang mereka kembangkan belum didaftarkan ke World Health Organization (WHO) atau dicatat dalam jurnal ilmiah tertentu karena datanya yang masih terlalu sedikit.
Di kesempatan yang sama, Tedjo mengatakan biasanya vaksin baru bisa didaftarkan apabila telah melakukan uji pra-klinis atau uji klinis. "Jadi ketika kami siap apabila vaksin sudah terkarakterisasi dengan bagus maka akan kami daftarkan (ke WHO)."
Untuk publikasi ilmiah, Tedjo menegaskan bahwa hasil penelitian tersebut akan dirilis apabila data yang mereka teliti sudah lengkap.
"Pasti akan (dipublikasikan). Karena salah satu ukuran suatu riset itu berkualitas dan solid datanya adalah publikasi internasional yang di-review. Kami pasti akan mempublikasikan apa pun yang kami dapat. Saat ini datanya terlalu sedikit untuk publikasi."
"Bisa saja saat ini kami publikasi tapi tentu saja itu akan menjadi jurnal yang kualitas rendah karena datanya terlalu sedikit. Mungkin dalam waktu tahun depan, ketika kami siap untuk uji klinis, akan kami publikasikan secara di jurnal ilmiah internasional, bisa juga dalam media seperti seminar atau media lain yang ilmiah," pungkasnya.

Penulis : Media Network

Editor : I Komang Robby Patria


TAGS : Vaksin COVID-19 Vaksin Merah Putih WHO LBM Eijkman


The Best Cargo Company in Bali - ADHI DARMA CARGO

ADHI DARMA CARGO is an International Freight Forwarder  that established in 1995. Adhi Darma Cargo specialized in International Air Freight and Sea Freight Forwarder and Logistics Transportation Solutions with it’s office and warehouse located  in Ubud - Bali, Indonesia. Contact us Today : 082339597441



News Lainnya :


Berita Lainnya

Trending News

Berita Bali TV