News

Trump Tolak Hasil Pemilihan Presiden Amerika Serikat

Minggu, 08 November 2020 | 09:50 WITA
Trump Tolak Hasil Pemilihan Presiden Amerika Serikat

bbn/suara.com

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DUNIA.
Donald Trump menolak hasil pemilu Amerika Serikat (AS) karena ia menuduh media yang menyebut perlombaan Joe Biden berkolusi dengan presiden terpilih, dalam upaya mencuri Gedung Putih.
"Kita semua tahu mengapa Joe Biden terburu-buru untuk berpura-pura menjadi pemenang, dan mengapa sekutu medianya berusaha keras untuk membantunya," kata Trump dalam sebuah pernyataan pada Sabtu (7/11/2020) waktu setempat, dilansir laman Financial Times, Minggu (8/11/2020) seperti dikutip dari Suara.com.
“Fakta sederhananya adalah pemilihan ini masih jauh dari selesai. Joe Biden belum disertifikasi sebagai pemenang di negara bagian mana pun, apalagi negara bagian yang sangat diperebutkan untuk penghitungan ulang wajib, atau negara bagian tempat kampanye kami memiliki tantangan hukum yang valid dan sah," kata Trump.
Setelah dia kembali ke Gedung Putih, yang dikelilingi oleh para demonstran yang merayakan, staf Trump mengeluarkan "penutupan" pada acara publik, yang berarti pidato konsesi apa pun, yang biasanya dibuat beberapa jam setelah pemenang diumumkan, tidak akan dilakukan pada Sabtu.
Basis presiden sebagian besar mendukung klaim penipuan yang tidak berdasar. Tetapi upayanya untuk meyakinkan lebih banyak pendukung Partai Republik bahwa pemilu itu dicuri mengalami pukulan besar ketika Fox News, jaringan kabel konservatif yang telah mendukung kepresidenannya, juga menyerukan untuk Biden.
Sean Hannity, Tucker Carlson, dan Laura Ingraham - pembawa acara utama Fox News yang merupakan sekutu presiden - tidak segera berkomentar di Twitter setelah pengumuman tersebut.
Tapi Ingraham pada hari Jumat tampaknya mempersiapkan pemirsa untuk kemungkinan kekalahannya, mengatakan bahwa jika dia kalah dia harus pergi sambil menekankan bahwa penggemarnya akan melihat dia sebagai "pahlawan politik" dan "raja GOP".
Mitch McConnell, pemimpin Senat Republik; Kevin McCarthy, Republikan teratas di House of Representatives; dan banyak anggota senior Republik lainnya tidak segera mengomentari pemilihan Mr Biden.
Lindsey Graham, senator Republik Carolina Selatan dan sekutu Trump, mengatakan bahwa semua tuduhan kredibel tentang penyimpangan dan pelanggaran hak pilih harus diselidiki untuk memastikan integritas pemilu 2020.
Sementara beberapa Partai Republik mengkritik Trump karena membuat tuduhan tidak berdasar tentang penipuan pemilih, para pemimpin partai berada dalam posisi yang sulit karena mereka tahu presiden mempertahankan dukungan besar di antara basis partai.
Sementara Trump kalah dalam pemilihan, dia telah menerima 70 juta suara, lebih dari 7 juta lebih banyak dari hitungan terakhirnya empat tahun lalu.
Mick Mulvaney, mantan anggota Kongres Republik Carolina Selatan yang menjabat sebagai kepala staf Trump, mengatakan dia yakin bahwa Trump akan secara serius mempertimbangkan untuk mencalonkan diri pada 2024 untuk masa jabatan kedua sebagai presiden.
“Sulit untuk menyatakan bahwa Anda adalah salah satu presiden yang benar-benar hebat jika Anda seorang termer, dan dia tahu itu,” kata Mulvaney kepada Financial Times.
Mulvaney memperkirakan bahwa Trump pada akhirnya akan menerima hasil, tetapi "hanya setelah knockdown, memperebutkan hasil pemilu".
Dia menambahkan bahwa Partai Republik di Kongres juga pada akhirnya akan menerima kemenangan Biden, tetapi hanya setelah hasilnya disertifikasi, karena mereka tidak mau menerima deklarasi kemenangan yang dibuat oleh jaringan media.
"Fakta bahwa media yang membenci Trump mengatakan bahwa dia kalah tidak ada artinya," kata Mulvaney.
Salah satu dari sedikit Republikan terkemuka yang memberi selamat kepada Biden adalah Jeb Bush, mantan gubernur Florida yang telah menjadi kritikus Trump sejak kehilangan nominasi presiden dari Partai Republik kepadanya pada 2016.
"Selamat kepada presiden terpilih Biden. Saya telah berdoa untuk presiden kita hampir sepanjang masa. Saya akan berdoa untuk Anda dan kesuksesan Anda. Sekarang saatnya menyembuhkan luka yang dalam. Banyak yang mengandalkan Anda untuk memimpin," tulis Bush di Twitter.
Dalam pernyataannya, Trump mengatakan pada Senin (9/11/2020), mulai menuntut di pengadilan untuk memastikan undang-undang pemilu ditegakkan sepenuhnya dan pemenang yang sah sudah duduk.
Trump telah mengajukan beberapa tuntutan hukum di negara bagian yang masih belum diputuskan, tetapi dalam banyak kasus mereka telah diberhentikan karena tidak pantas.

Penulis : Media Network

Editor : I Komang Robby Patria


TAGS : Donald Trump Joe Biden Pemilu Amerika Serikat Jaringan Media


DELIVERYBALI

BALI GROCERY DELIVERY

Same day delivery for your daily needs every day from before 3 pm

For Purchase contact on Whatsapp +6281 3201 45567

Tokopedia & Shopee : BALI GROCERY

 

 



News Lainnya :


Berita Lainnya

Trending News

Berita Bali TV