Hukrim

20 Orang Korban Luka Akibat Serangan Bom Bunuh Diri Makassar

Senin, 29 Maret 2021 | 10:05 WITA
20 Orang Korban Luka Akibat Serangan Bom Bunuh Diri Makassar

bbn/AP

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, NASIONAL.
Polisi menyatakan dua penyerang yang diyakini merupakan anggota jaringan militan yang setia kepada ISIS meledakkan diri di luar Gereja Katedral Makassar di tengah Misa Minggu Palma, melukai sedikitnya 20 orang.
Dikutip dari voaindonesia,.com, Wilhelmus Tulak, pastor di Gereja Katedral Hati Yesus Maha Kudus di Makassar, mengatakan dia baru saja selesai memperingati Misa Minggu Palma saat sebuah ledakan besar mengejutkan para jemaatnya. Dia mengatakan ledakan itu terjadi sekitar pukul 10.30 pagi waktu setempat ketika jemaat kelompok pertama sedang keluar gereja, dan kelompok kedua hendak masuk.
Dia mengatakan para petugas keamanan di gereja itu mencurigai dua laki-laki pengendara motor yang ingin memasuki kompleks itu. Dan ketika para petugas menghampiri keduanya, salah seorang diantaranya meledakkan bom.
Polisi kemudian mengatakan kedua penyerang itu tewas di tempat. Dan bukti yang dikumpulkan di tempat kejadian mengindikasikan bahwa salah seorang dari kedua pelaku itu adalah perempuan. Korban luka termasuk empat satpam dan beberapa jemaat.
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengatakan kepada para wartawan ketika mengunjungi TKP pada Minggu malam (28/3) bahwa kedua pelakunya diyakini merupakan anggota kelompok militan Jemaah Anshorut Daulah (JAD). Kelompok itu menyatakan sumpah setia kepada ISIS dan bertanggung jawab atas pemboman mematikan di beberapa gereja Indonesia pada 2018.
Dia mengatakan salah seorang penyerangnya diyakini berkaitan dengan pemboman gereja di Filipina.
Serangan yang terjadi seminggu sebelum Paskah di negara dengan populasi Muslim terbanyak di dunia itu terjadi ketika negara itu sedang waspada tinggi menyusul penangkapan pemimpin kelompok militan Asia Tenggara, Jemaah Islamiyah (JI), pada Desember lalu. JI dianggap sebagai kelompok teroris oleh banyak negara.
Indonesia telah berjuang melawan militan sejak pemboman di pulau Bali pada 2002 yang menewaskan 202 orang, kebanyakan turis asing. Berbagai serangan yang tadinya lebih banyak menarget orang asing, beberapa tahun terakhir mulai bergeser menjadi serangan lebih kecil, yang menarget pemerintah, polisi, pasukan anti-terorisme dan orang-orang yang disebut "kafir" oleh militan.
Polisi telah mengidentifikasi salah seorang penyerangnya dengan inisial L. Mereka meyakini L terkait dengan serangan bom bunuh diri tahun 2019 yang menewaskan 23 orang di Gereja Katolik Maria Gunung Karmel di provinsi Sulu, kata Listyo.
Dia mengatakan kedua pelaku terkait dengan sebuah kelompok terduga militan yang ditangkap di Makassar pada 6 Januari, ketika polisi kontraterorisme menembak mati dua tersangka militan dan menangkap 19 lainnya. Para anggota satuan kontraterorisme itu sedianya akan menangkap kedua laki-laki yang kemudian tewas itu atas dugaan peran mereka dalam pemboman bunuh diri di Filipina.
Dia mengatakan pada Minggu (28/3) polisi menangkap empat tersangka militan yang diyakini terkait dengan kedua pelaku itu dalam sebuah penyerbuan di Bima, pulau Sumbawa di provinsi Nusa Tenggara Timur.
"Kami masih memburu para anggota lain kelompok itu dan saya telah memerintahkan Densus 88 untuk memburu pergerakan mereka," kata Listyo.
Serangan besar sebelumnya di Indonesia terjadi pada Mei 2018, ketika dua keluarga melancarkan serangkaian serangan bom bunuh diri di beberapa gereja di Surabaya. Peristiwa itu menewaskan belasan orang termasuk dua anak perempuan yang dilibatkan oleh orangtua mereka dalam salah satu serangan. Polisi mengatakan ayahnya adalah pemimpin afiliasi lokal Jemaah Anshorut Daulah (JAD).

Penulis : Media Network

Editor : I Komang Robby Patria


TAGS : Katedral Makassar Bom Teroris Pemboman Bunuh Diri


Biar kamu #TetapTerjaga dirumah, Kami antar semua kebutuhanmu Pakai Bluebird COD - Chat-Order-Deliver

Program berlaku di area Sarbagita, Argo taksi dimulai pick-up di lokasi pertama dan Pembayaran Tunai atau Non-Tunai melalui Easy Ride My Bluebird.



News Lainnya :


Berita Lainnya

Trending News

Berita Bali TV