Hiburan

Ratusan Ogoh-ogoh Ikuti Pameran Bkraf Denpasar

Minggu, 07 Maret 2021 | 14:15 WITA
Ratusan Ogoh-ogoh Ikuti Pameran Bkraf Denpasar

beritabali/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Menjelang Hari Suci Nyepi 1943 Saka/2021, Badan Kreatif (BKRAF) Denpasar yang bekerjasama dengan ST Tunas Muda, Sidakarya; ST Gemeh; ST Yowana Saka Bhuwana, Tainsiat; serta Komunitas Abinaya ITB STIKOM Bali menggelar Pameran Ogoh-ogoh
Pameran yang dibuka Minggu (8/3/2021) dan akan berlangsung hingga 30 Maret 2021 menampilkan ratusan karya hasil lomba yang sebelumnya digelar. Ratusan karya yang dipamerkan terdiri dari tiga kategori terkait seni pembuatan ogoh-ogoh. Kategori yang dimaksud adalah ogoh-ogoh mini sebanyak 50 buah, tapel ogoh-ogoh sebanyak 20 buah, dan sketsa ogoh-ogoh sebanyak 70 lembar.
Ketua Pelaksana Harian Bkraf Denpasar, I Putu Yuliartha, S.S., menerangkan, pameran  tersebut dihadirkan untuk mengajak generasi muda untuk kembali menengok dan mengakrabi tradisi sebagai pijakan berkesenian mereka, seberapa pun jauhnya mereka mendalami seni kontemporer di era modern ini. 
"Kita tahu, seni kontemporer adalah ujung terkini dari seni tradisi. Ibarat bentangan benang, seni kontemporer merupakan ujung dari bentangan benang merah perjalanan tradisi selama berabad-abad," katanya.
Jika ada seniman atau pekerja kreatif yang mengklaim seni kontemporer sebagai karyanya yang lahir tanpa mempelajari sama sekali seni tradisi, hal itu boleh dinyatakan sebagai karya kesenian yang ahistoris dengan pondasi yang rapuh. 
"Seberapa pun megahnya, karya seni tersebut, ia akan mudah rubuh. Ia tak ubahnya istana megah yang dibangun di atas pasir. Ia akan segera runtuh begitu angin tren baru berembus kencang," ucapnya.
Berpijak pada kondisi itu, ia menilai bahwa sejauh apa pun seorang seniman mengarungi modernisasi, seni tradisi hendaknya selalu dikenali dan dipahami. Pengenalan dan pemahaman ini penting untuk mengembangkan kreativitas di masa depan, dengan pondasi kokoh dan teruji oleh zaman. 
Terkait dengan pameran ogoh-ogoh yang digelar, ia memandang bahwa akar kesenian yang sangat digandrungi pemuda Bali ini adalah seni rupa, khususnya seni ukir topeng dan kriya.
"Pameran ini merupakan upaya Pemerintah Kota Denpasar untuk mengenalkan tradisi pembuatan ogoh-ogoh yang akarnya berasal dari seni ukir topeng dan kriya," tegas Yuliartha.
Pihaknya pun berharap semoga upaya ini dapat menjembatani generasi muda untuk mulai mengenali dan mendalami tradisi leluhurnya.

Penulis : Agung Gede Agung

Editor : I Komang Robby Patria


TAGS : Pameran Ogoh-ogoh Bkraf Denpasar Ogoh-ogoh Seni Kontemporer


Ingin produk atau jasa Anda muncul di setiap akhir berita?

Ingin produk atau jasa Anda muncul di setiap akhir berita? Hubungi DIVISI BISNIS Beritabali.com



News Lainnya :


Berita Lainnya

Trending News

Berita Bali TV