Hukrim

Korban Cabut Laporan, Begini Kelanjutan Kasus Eks Dewan NTB Cabuli Anak

Jumat, 12 Maret 2021 | 21:30 WITA
Korban Cabut Laporan, Begini Kelanjutan Kasus Eks Dewan NTB Cabuli Anak

beritabali/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, NTB.
Polresta Mataram mengaku kesulitan untuk melanjutkan kasus AA (65 tahun) mantan anggota DPRD Provinsi NTB yang mencabuli anak kandungnya sendiri.
Eks anggota DPRD Nusa Tenggara Barat ini melakukan aksi cabul kepada anaknya pada pertengahan Januari 2021 lalu. Itu dilakukan saat istrinya tengah diisolasi akibat COVID-19. Polresta Mataram telah melimpahkan berkas kasus tersebut kepada kejaksaan, namun bekas tersebut dikembalikan atau P-19. Jaksa meminta penyidik memperbaiki berkas kasus tersebut.
Kasatreskrim Polresta Mataram, Kompol Kadek Adi Budi Astawa, mengatakan mengalami kesulitan untuk membawa perkara tersebut ke pengadilan. Itu karena korban telah mencabut laporan ke polisi.
“Ya masih P-19, kita masih lengkapi. Progres jalan terus, tapi pihak pelapor ada cabut laporan dan ada perdamaian,” kata Kadek Adi Astawa, Jumat (12/3). 
Kasat Reskrim Kadek mengatakan, kasus tersebut kemungkinan diselesaikan secara restoratif justice (RJ) dengan mengutamakan perdamaian. Yakni sebuah pendekatan yang ingin mengurangi kejahatan dengan menggelar pertemuan antara korban dan terdakwa.
“Merujuk kepada kebijakan bapak Kapolri terkait RJ, antara pelapor dan terlapor sudah cabut, perkara susah dilanjutkan,” ujar Kadek.
Kadek juga menjelaskan, pihak Kejaksaan mengatakan pada dirinya bahwa korban tidak ingin hadir pada sidang jika kasus tersebut dilanjutkan. Hal ini membuat dilema aparat.
“Karena penyampaian korban ke Kejaksaan nantinya pas sidang enggak mau hadir. Susah nantinya, makanya kita masih diskusi sama jaksa. Jaksa juga terkendala,” katanya.
Dia mengatakan belum berani menghentikan kasus tersebut, karena khawatir justru akan menimbulkan efek lebih besar. “Belum ada dihentikan, masih pertimbangan juga. Jangan sampai menimbulkan efek lebih besar,” katanya.
Kompol Kadek juga telah diminta oleh ibu korban agar kasus tersebut dihentikan. Dia tidak ingin anaknya terbebani saat sidang yang justru berhadapan dengan ayahnya sebagai terdakwa.
“Kita memprotek korban, mengakomodir rasa keadilan bagi korban. Karena kemarin ibunya bilang nanti anaknya tambah drop hadir di persidangan. Lagian ini masalah antara anak dan bapak kandung, tolong pikirkan masa depan anak saya,” ujarnya.
Ia mengatakan akan mempertimbangkan menggunakan restoratif justice dalam kasus tersebut. 
“Awal mula proses penyidikan pasti ada laporan dari pelapor. Kalau dicabut apalagi yang harus dipermasalahkan,”katanya.
“Kita takut perkara ini sama kayak perkara IRT di Lombok Tengah. Keadilan restoratif yang harus diutamakan bukan penegakan hukumnya,” ujarnya. 
Sementara itu Kepala Kepolisian Resor Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, mempersilakan mantan Anggota DPRD NTB berinisial AA (65 tahun) yang menjadi tersangka kasus dugaan asusila terhadap anak kandungnya untuk mengajukan penangguhan penahanan.
"Silahkan saja ajukan (penangguhan), itu haknya tersangka," kata Kapolresta Mataram Kombes Pol Heri Wahyudi di Mataram. 
Namun demikian, Heri mengatakan bahwa penyidik untuk saat ini belum dapat mengabulkan apabila dari pihak tersangka mengajukannya.
"Tetapi untuk sementara kita tidak bisa kabulkan," ujarnya.
Pertimbangan kuat penyidik akan menolaknya, jelas Heri, dilihat dari konstruksi kasus AA. Menurutnya, kasus ini dapat membuka peluang tersangka untuk mengulangi perbuatannya.
"Umumnya seperti itu, kita tidak kabulkan agar yang bersangkutan tidak mengulangi perbuatannya, menghilangkan barang bukti dan menyulitkan proses penyidikannya yang sekarang sedang berjalan," ucap Kapolres.
Terkait dengan hal ini, kuasa hukum tersangka AA, Nurdin Dino, enggan berkomentar. Menurutnya, ia hanya memastikan pendampingan hukum akan dilakukan dengan mengedepankan hak kliennya. 

BACA JUGA:

ttom: 15px;">Sebagai tersangka AA dalam kasus ini disangkakan Pasal 82 Ayat 2 Perppu 1/2016 Juncto Pasal 76E Undang-Undang Nomor 35/2014 tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 23/2002 tentang Perlindungan Anak.
Sesuai sangkaan, AA terancam pidana kurungan paling lama 15 tahun penjara dengan denda Rp5 miliar ditambah sepertiga ancaman hukuman dari pidana pokoknya. 
Kemudian korban dalam kasus ini adalah anak kandungnya dari istri kedua. Korban yang masih duduk di bangku sekolah menengah atas itu melaporkan perbuatan ayahnya ke Polresta Mataram, Selasa (19/1) lalu.

Penulis : Ni Luh Sulastri

Editor : I Komang Robby Patria


TAGS : Eks Anggota DPRD Cabut Laporan Mencabuli Anak Kandung Asusila


The Best Cargo Company in Bali - ADHI DARMA CARGO

ADHI DARMA CARGO is an International Freight Forwarder  that established in 1995. Adhi Darma Cargo specialized in International Air Freight and Sea Freight Forwarder and Logistics Transportation Solutions with it’s office and warehouse located  in Ubud - Bali, Indonesia. Contact us Today : 082339597441



News Lainnya :

Selasa, 19 Oktober 2021 | 23:40
Kasus Penipuan Sewa Mobil Modus Acara World Superbike
Pihak Kepolisian Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat menyita sejumlah kendaraan. Diantaranya ulai ...
Selasa, 19 Oktober 2021 | 23:20
Kapolri Listyo Sigit: Polri Jangan Tak Anti-Kritik
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo mengingatkan jajarannya untuk tidak anti-kritik. Ia juga menga ...
Selasa, 19 Oktober 2021 | 23:00
Denpasar PPKM Level II, Pemkot Mulai Buka Ruang Kreativitas
Provinsi Bali resmi berstatus PPKM level II pada Selasa (19/10). Kota Denpasar menjadi salah satu da ...
Selasa, 19 Oktober 2021 | 22:50
Kadisos Bantah Bansos di Bali Rp450 Miliar Belum Cair, Ini Rinciannya
Kepala Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kadisos P3A) Provinsi Bali Dewa Ge ...
Selasa, 19 Oktober 2021 | 21:55
Pilgub 2024, Golkar Badung Siap "Jaring" Giri Prasta Bila Diabaikan PDIP
Pernyataan dukungan untuk Bupati Badung Nyoman Giri Prasta menuju Gubernur Bali menjadi hal unik dal ...


Berita Lainnya

Rabu, 06 Oktober 2021 | 17:40
Sosok Guru STM Cantik Bikin Murid Cowok Ogah Bolos
Seorang guru STM (Sekolah Teknik Menengah) menjadi perbincangan karena dinilai memiliki wajah yang c ...
Senin, 04 Oktober 2021 | 08:40
Viral Buruh Bongkar Jatah Lembur di Pabrik
Viral buruh pabrik bongkar upah lembur kerja. Begitu tahu upah lembur mereka, netizen langsung nyese ...
Kamis, 07 Oktober 2021 | 08:20
Viral Aksi Pengawalan Mobil TNI Bikin Salut Publik
Pengawalan pejabat atau orang penting lainnya di jalan raya identik dengan aksi motor atau mobil pol ...

Trending News

Trending Terhangat

Berita Bali TV