News

Pembelajaran Tatap Muka di Tabanan Belum Ada Kejelasan

Senin, 22 Maret 2021 | 19:35 WITA
Pembelajaran Tatap Muka di Tabanan Belum Ada Kejelasan

beritabali/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, TABANAN.
Tabanan yang masih berstatus zona merah penyebaran Covid-19 ikut berdapak pada proses pembelajaran siswa. Hingga kini belum ada kejelasan terkait Pembelajaran Tatap Muka (PTM). 
Selain Tabanan, dua wilayah lain yakni Badung dan Denpasar masih berstatus zona merah. Karena itu, Tabanan masih mengefektifkan pembelajaran jarak jauh (PJJ) atau belajar daring. 
Namun, untuk memantapkan pelaksanaan pembelajaran jarak jauh (PJJ) pihak perwakilan sekolah diminta mengikuti workshop pengelolaan pembelajaran jarak jauh. 
Kepala Dinas Pendidikan Tabanan, I Nyoman Putra menjelaskan, karena Tabanan masih berstatus zona merah masih belum bisa dilakukan pembelajaran tatap muka. Pihaknya mengaku sudah berkoordinasi dengan dua daerah lainnya yakni Denpasar dan Badung mengenai PTM ini. Dan untuk sementara msih menggelar pembelajaran jarak jauh (PJJ).
"Kita di Tabanan masih zona merah sehingga belum asa izin untuk menggelar program pembelajaran tatap muka. Kita sudah koordinasi dan dua daerah Denpasar dan Badung kondisinya sama dengan kita. Sehingga kita masih efektifkan PJJ itu dulu," kata Nyoman Putra saat dikonfirmasi, Senin, 22 Maret 2021.
Disinggung mengenai evaluasi PJJ selama ini, mantan Kabag Umum Sekretariat Dewan Tabanan ini menyatakan sudah terus melakukan survey lewat tim pengawas sekolah masing-masing. Nah, sesuai dengan hasil survey tersebut, pihak Disdik Tabanan menggelar peningkatan kompetensi terhadap seluruh guru jenjang SD dan SMP lewat workshop pengelolaan pembelajaran jarak jauh. 
"Nanti setiap SD dan SMP akan diwakili 2 orang guru sebagai komponen pengawas dan mengikuti workshop pengelolaan PJJ untuk peningkatan kompetensi guru. Artinya dua perwakilan tersebut nantinya bertugas untuk mengawasi imbas dari workshop tersebut," jelasnya.
"Dua orang guru ini nantinya menjadi komponen di dalam pengawas sekolah untuk melakukan pengawasan. Jadi nanti tidak terputus, oh habis workshop boleh ditetapkan atau tidak. Namun untuk saat ini, habis workshop harus diterapkan dan itu dilakukan pengawasan oleh Kepala Sekolah setempat terhadap apa yang diperoleh saat workshop," imbuhnya. 
Kemudian untuk pelaksanaannya tersebut, saat ini Disdik sedang melakukan persiapan. Dan jika memang tidak ada halangan, akhir bulan ini akan digelar. 
"Intinya perlu ditingkatkan lagi kompetensi temen-temen guru di sekolah. Kemudian juga dilakukan pengawasan terhadap penguasaan IT para guru oleh pengawas. Karena selama ini upaya kita sudah optimal, namun tetap diperlukan peningkatan kompetensinya," tandasnya. 

Penulis : Kontributor Tabanan

Editor : I Komang Robby Patria


TAGS : Pembelajaran Tatap Muka Zona Merah Tabanan Sekolah


Bali Tour Company | Bali Day Tours Packages | Bali Tours Activities

Best online Bali Tour Company Service for your holiday in Bali Islands by offer special Bali Day Tours Packages, Bali Activities Tour with Professional Bali Tours. Contact us Today 082340081861



News Lainnya :


Berita Lainnya

Trending News

Berita Bali TV