News

Perang Bawah Tanah Pasukan Khusus AS Vs Alien, 60 Orang Tewas

Minggu, 18 April 2021 | 17:50 WITA
Perang Bawah Tanah Pasukan Khusus AS Vs Alien, 60 Orang Tewas

foto : ist/net/Perang Bawah Tanah Pasukan Khusus AS Vs Alien, 60 Orang Tewas

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Pertempuran di bawah tanah antara pasukan khusus "baret hijau: Amerika Serikat melawat pasukan Alien, terjadi di tahun 1970-an di wilayah New Mexico Amerika Serikat. 60 orang tewas dalam pertempuran ini.
Saat itu tahun 1979. Buntut dari pertempuran tersebut menyebabkan 60 orang tewas dan pasukan musuh (alien) yang tak terhitung jumlahnya terluka parah. Itu adalah ancaman terbesar Pasukan Khusus Angkatan Darat AS - dan tidak akan ada yang tahu tentang itu. 
Pasukan khusus "Baret Hijau" waktu itu dikirim ke wilayah Dulce, New Mexico, Amerika Serikat, untuk menjaga pasukan alien di bawah tanah dan menjauhkannya dari seluruh dunia.
Kisah pertempuran ini disampaikan oleh insinyur bahan peledak Amerika Serikat bernama Philip Schneider. Dia berada di New Mexico tahun itu dan dia tahu ancaman alien itu nyata.
Schneider mengklaim dia bekerja di proyek pembangunan pangkalan bawah tanah yang sangat rahasia di "Jicarilla Apache Reservation" di New Mexico, dekat Dulce, sebuah kota perbatasan Colorado. Dia mengatakan kepada "Huffington Post" bahwa dia pertama kali curiga dengan maksud sebenarnya dari proyek tersebut ketika dia melihat tentara Pasukan Khusus Amerika beroperasi di dalam dan sekitar area tersebut.
Mereka tidak hanya mengirim Baret Hijau ke New Mexico tanpa alasan. Schneider menuduh "alien abu-abu" melakukan eksperimen medis aneh pada umat manusia, baik manusia hidup maupun sampel DNA. Dia berkata bahwa jauh di bawah tanah, "Grey" (alien abu-abu) akan menyerap darah manusia dan sapi untuk makanan.
Schneider akhirnya keluar dengan ceritanya di pertengahan 1990-an. Dua tahun kemudian, dia ditemukan tewas dengan dugaan bunuh diri dengan kabel kateter - bunuh diri yang menimbulkan spekulasi adanya “permainan kotor”. 
Pada saat itu, insinyur tersebut mengatakan dia memulai konstruksi di pangkalan bawah tanah seperti yang dia lakukan di pangkalan lain, dengan mengebor lubang. Kali ini, bagaimanapun, bau tajam seperti sampah yang terbakar muncul dari lubang yang dibor. Saat itulah pertempuran dimulai.
Schneider mengaku sempat berhadapan langsung dengan apa yang dia sebut "alien abu-abu" setinggi 7 kaki, dan bau busuk". Segera, insinyur itu mengambil pistolnya dan menembak dua alien. Alien ketiga menembakkan semacam sinar laser blaster dari jari tangannya. Saat itulah salah satu anggota pasukan khusus Baret Hijau Amerika Serikat mengorbankan dirinya untuk menyelamatkan hidup Schneider.
Perkelahian ini berubah menjadi pertempuran besar-besaran yang menewaskan 60 manusia. Pasukan khusus Baret Hijau langsung bereaksi dengan menembak semua Alien yang ada di lokasi pertempuran itu. 
Alien menanggapi serangan itu dengan menembakkan "petir biru"; dengan kekuatan bercahaya dengan gerakan tangan mereka. Tembakan Alien itu meledakkan jari tangan Schneider sebelum ia diselamatkan Pasukan Khusus Baret Hijau AS. Akhirnya, alien mengalah, mundur lebih dalam ke dalam kompleks bawah tanah.
Sebelum kematiannya, Schneider menyatakan bahwa ada lebih dari 1.400 pangkalan bawah tanah rahasia di seluruh dunia, masing-masing dibuat dengan biaya hingga satu miliar USD. 
192 pangkalan di AS juga dikatakan saling berhubungan. Meskipun tidak ada informasi lebih lanjut tentang apa yang memulai perang dengan alien bawah tanah atau apakah itu berlanjut hingga hari ini, penduduk Dulce di dekatnya membuktikan seringnya muncul kejadian aneh di daerah dekat pangkalan Dulce.

Penulis : Media Network

Editor : Putra Setiawan


TAGS : Perang Bawah Tanah Pasukan Khusus AS Vs Alien, 60 Orang Tewas Alien Ufo Bali Beritabali


Ingin produk atau jasa Anda muncul di setiap akhir berita?

Ingin produk atau jasa Anda muncul di setiap akhir berita? Hubungi DIVISI BISNIS Beritabali.com



News Lainnya :


Berita Lainnya

Trending News

Berita Bali TV