News

Sebuah Sekolah Larang Guru dan Staf Disuntik Vaksin Covid-19

Rabu, 28 April 2021 | 17:35 WITA
Sebuah Sekolah Larang Guru dan Staf Disuntik Vaksin Covid-19

beritabali.com/ist/Sebuah Sekolah Larang Guru dan Staf Disuntik Vaksin Covid-19

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DUNIA.
Sebuah sekolah swasta di Miami, Florida, melarang para gurunya disuntik vaksin Covid-19. Sekolah itu juga mengatakan tidak akan mempekerjakan orang yang divaksinasi Covid-19.
Melansir CBS News, Centner Academy menginformasikan guru dan karyawannya untuk tidak mendapatkan vaksin Covid-19, dengan alasan banyak variabel yang berkontribusi pada keputusan mereka untuk melarang vaksinasi.
Salah satunya yaitu klaim sekolah yang menyebut banyaknya masalah reproduksi yang disebabkan oleh orang yang telah divaksin Covid-19.
“Puluhan ribu wanita di seluruh dunia baru-baru ini melaporkan masalah reproduksi yang merugikan karena berada dekat dengan mereka yang pernah menerima salah satu vaksin Covid-19,” tulis pernyataan Centner Academy dalam email yang dibagikan kepada orang tua murid, seperti dikutip dari CBS News, Rabu (28/4/2021).
Sekolah yang dijalankan oleh Leila dan David Centner ini juga menyebut vaksinasi Covid-19 sebagai sebuah tindakan “eksperimental”. Dan merupakan kebijakan mereka untuk tidak mempekerjakan siapapun yang menerima vaksinasi.
Dalam email yang diterima CBS pada Senin, Centner Academy mengatakan hingga pemberitahuan lebih lanjut, pihaknya meminta kepada setiap guru dan karyawan yang belum menerima vaksinasi untuk menunggu hingga akhir tahun ajaran.
“Kami juga menyarankan seluruh guru dan staf untuk menunda vaksinasi hingga ada penelitian lebih lanjut yang tersedia apakah obat eksperimental ini dapat berdampak pada individu yang tidak divaksinasi,” tulis email tersebut.
“Ini merupakan kebijakan kami, sejauh mungkin, untuk tidak mempekerjakan siapa pun yang telah divaksin Covid-19 eksperimental sampai informasi lebih lanjut diketahui,” lanjutnya.
Menanggapi hal tersebut, United Teachers of Dade mengeluarkan pernyataannya yang menyebut tindakan Centner Academy sebagai “memalukan”.
“Seperti yang terlihat memalukan oleh tindakan Centner Academy yang dijalankan secara ilegal dan tidak bersertifikat, sekolah-sekolah ini tidak hanya mengajarkan informasi yang salah dan menjajakan propaganda, mereka juga menghukum guru yang mencoba melindungi diri mereka sendiri dan keluarganya,” tulis pernyataan United Teachers of Dade.
“Kami ngeri dengan kondisi tidak aman dan pelanggaran ketenagakerjaan yang harus dialami rekan-rekan di sekolah seperti ini karena kurangnya perwakilan serikat pekerja dan hak kontrak,” sambungnya.
Seorang guru dari Centner Academy diketahui telah mengundurkan diri dari sekolah. Tidak jelas apakah itu merupakan akibat dari kebijakan vaksin sekolah atau tidak.
Berkenaan dengan legalitas pemberi kerja yang melarang vaksinasi, pengacara ketenagakerjaan Carter Sox dari Gallup Auerbach menuturkan bahwa dalam kasus ini, merupakan hal yang legal bagi sekolah untuk memecat karyawannya karena divaksinasi.
“Ini sekolah swasta. Ini bukan sekolah negeri,” ujar Sox.
“Jadi, umumnya perusahaan swasta di Florida dapat memecat seseorang dengan alasan apa pun atau tanpa alasan sama sekali,” katanya.
Namun, ia juga mengatakan bahwa pihak karyawan yang dipecat dapat melawan keputusan itu bila mereka memang memiliki kondisi medis dan itu mendiskriminasi hak mereka untuk mendapatkan vaksin.
Menurut Henry Ford Health System, sejauh ini, tidak ada bukti apa pun yang menyebutkan bahwa salah satu vaksin Covid-19 dapat menyebabkan keguguran dini atau masalah kesuburan pada wanita atau pria.
Hanya saja, menurut CDC, orang yang menerima vaksin akan mungkin mengalami beberapa efek samping, yang disebutnya sebagai tanda normal tubuh yang sedang membangun sistem perlindungan.
“Efek samping ini dapat mempengaruhi kemampuan Anda untuk melakukan aktivitas sehari-hari, tetapi akan hilang dalam beberapa hari,” ujar CDC.
Di Amerika, tiga perusahaan vaksin seperti Moderna, Pfizer, dan J&J telah disetujui penggunaannya sebagai vaksin Covid-19.
CDC mengatakan, ada beberapa kemungkinan efek samping yang umum dari vaksinasi, seperti kelelahan, mual, sakit kepala serta kemerahan, dan pembengkakan pada lengan.(sumber: suara.com)
 

Penulis : Media Network

Editor : Juniar


TAGS : Sebuah Sekolah Larang Guru Dan Staf Disuntik Vaksin Covid-19 Bali Beritabali


Beritabuleleng.com - Media Online Buleleng Bali Terkini

Menyajikan Berita Politik, Seksologi, Hukum, Kriminal, Wisata, Budaya, Tokoh, Ekonomi, Bisnis, Pendidikan di Buleleng, Bali, Nasional dan Dunia.



News Lainnya :


Berita Lainnya

Trending News

Berita Bali TV