News

Pelayanan Kesehatan di Papua Terganggu Pasca Tewasnya Nakes

Jumat, 17 September 2021 | 11:20 WITA
Pelayanan Kesehatan di Papua Terganggu Pasca Tewasnya Nakes

beritabali.com/ist/suara.com/Pelayanan Kesehatan di Papua Terganggu Pasca Tewasnya Nakes

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, NASIONAL.
Ikatan Dokter Indonesia mengungkapkan sejumlah layanan kesehatan di Papua mengalami gangguan pasca penyerangan tenaga kesehatan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata atau KKB di Distrik Kiwirok, Pegunungan Bintang, Papua, Senin (13/9/2021) kemarin.
Ketua IDI Wilayah Papua, Dr Donal Willem S Aronggear mengatakan pelayanan kesehatan menuju pedalaman Pegunungan Bintang sementara belum bisa dilakukan karena situasi masih genting.
"Program ini banyak, masalah ibu dan anak, jangkauan kesehatan ini harus sampai ke pelosok di Pegunungan Bintang, ibu dan anak ini kan memerlukan suatu perhatian khusus, angka kematian di daerah tersebut juga tinggi, teman-teman ini sedang berjuang menurunkan angka mortalitas ibu dan anak," kata Dr. Donal, Jumat (17/9/2021).
Selain itu, program pengobatan katarak yang menjadi konsen tenaga kesehatan di sana juga terganggu.
"Program yang paling penting disini juga masalah mata katarak, banyak masyarakat yang perlu dilakukan tindakan oleh dokter, dan masih banyak lagi, ini hanya beberapa saja," jelasnya.
IDI juga sudah bersurat kepada Gubernur Papua Lukas Enembe terkait hal ini, sejumlah dokter merasa tidak aman bekerja di Papua.
Selain itu, dia juga meminta seluruh tokoh masyarakat, tokoh adat, tokoh agama, hingga warga Papua untuk ikut terlibat dalam menjaga keselamatan tenaga kesehatan dalam memberikan pelayanan di Papua.
Halaman :

TAGS : Papua Ikatan Dokter Indonesia Tenaga Kesehatan Tewas Kekerasan Membakar Fasilitas Umum Berita Bali Berita Bahasa Bali Berita Berbahasa Bali Berita Bali Terkini Berita Bali Hari Ini Beritabali Informasi Bali


Beritalombok.com - Media Online Lombok Dompu Bima Sumbawa Terkini

Menyajikan Berita Politik, Seksologi, Hukum, Kriminal, Wisata, Budaya, Tokoh, Ekonomi, Bisnis, Pendidikan di Lombok, Dompu, Bima, Sumbawa Terkini.



News Lainnya :


Berita Lainnya

Trending News

Berita Bali TV