Informasi

95,6% Pasien Covid-19 di Jembrana Meninggal Belum Vaksinasi

Senin, 19 Juli 2021 | 16:55 WITA
95,6% Pasien Covid-19 di Jembrana Meninggal Belum Vaksinasi

beritabali/ist/Bupati Tamba sebut kematian kasus covid-19 di Jembrana karena belum vaksinasi.

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, JEMBRANA.
Bupati Jembrana I Nengah Tamba menyebut kasus kematian akibat virus covid-19 di Jembrana sebagian besar belum menerima vaksinasi.
Dari data acuannya, sejak 23 juni 2021 hingga 18 Juli 2021 sebanyak 23 orang warga Jembrana meninggal terkonfirmasi covid-19. 22 orang diantara yang meninggal itu belum mendapatkan vaksinasi atau sebanyak 95,6  persen. Sementara sisanya, 1 orang sudah vaksinasi hanya dosis pertama. 
"Dari data itu menunjukkan bahwa sebagian besar yang meninggal itu belum sempat divaksin sama sekali. Artinya  efektifitas vaksin dapat dibuktikan. Sangat berat risiko kalau belum divaksin," kata Tamba usai menyerahkan daging kurban secara terbatas di Mesjid Raya Jembrana, Senin (19/7/2021).
Karena itu Tamba mengimbau agar masyarakat Jembrana  segera melaksanakan program vaksinasi. Ia menyebut saat ini penyebaran virus corona yang semakin melonjak sehingga beberapa kebijakan diambil pemerintah salah satunya pemberlakuan PPKM Darurat.
"Saya ajak masyarakat untuk tetap disiplin, terapkan 3 M agar tehindar. Selain itu kembali saya ingatkan segera ikuti vaksinasi. Jangan sampai vaksin aja tidak mau, sudah disediakan secara gratis. Ini demi kesehatan kita bersama," paparnya.
Tamba juga mengingatkan saat ini lonjakan kasus sudah terjadi. Hal itu berakibat pada terbatasnya ruang perawatan di rumah sakit maupun hotel sebagai perawatan karantina. Kondisi itu diperparah dengan terbatasnya tenaga medis dan bahkan banyak dari mereka yang sakit dan kelelahan.
"Kalau rumah sakit kita penuh, hotel penuh dan nakes juga kita terbatas. Masalahnya kalau saudara kita sakit siapa yang akan merawat.  Maka itu jangan berkerumun dulu, ini lebih ringan dibandingkan kalau ada keluarga kita sakit. Karena yang kita hadapi adalah virus," beber Tamba.
Menurutnya, kunci dari semua adalah kedisiplinan. Patuh dan menahan diri dengan menerapkan 3 M.
"Saat ini kita PPKM darurat banyak pembatasan. Kita juga tidak berharap ini diperpanjang karena dampaknya kepada sektor  ekonomi. Tapi kuncinya disiplin tadi, kalo kita sudah disiplin semua mungkin saja  pembatasan itu tidak berlaku," sebutnya.
Sementara itu dari data yang disampaikan  kepala dinas kesehatan Jembrana dr I Gusti Bagus Ketut Oka Parwatha, saat ini capaian vaksinasi di Jembrana untuk dosis 1 sebanyak 84,68 %. Dengan target waktu tersisa 8 hari kerja, masih ada sisa  sasaran belum vaksin dosis 1 sebanyak 35.335 orang. Senada dengan bupati, ia juga menyampaikan ajakan agar  masyarakat Jembrana mau mengikuti vaksinasi.
"Dari 23 yg meninggal hanya satu yang sudah vaksin itupun hanya baru dosis pertama saja. Jadi walaupun  terkena (covid-19), akan sangat  cepat kembali sehat dan sangat  kecil bisa menjadi buruk/meninggal," kata Parwata.
Berkaca dari kasus meninggal akibat covid-19 itu, ia berharap masyarakat yang belum vaksin untuk sadar diri menjaga kesehatan. 
"Kita bisa mencegah penularan covid-19. Segera datang ke pos-pos vaksin untuk mendapatkan vaksinasi. Ini demi keamanan dan kesehatan diri sendiri dan kita bersama," tandasnya.

Penulis : Humas Jembrana

Editor : I Komang Robby Patria


TAGS :


Bali Tour Company | Bali Day Tours Packages | Bali Tours Activities

Best online Bali Tour Company Service for your holiday in Bali Islands by offer special Bali Day Tours Packages, Bali Activities Tour with Professional Bali Tours. Contact us Today 082340081861



News Lainnya :


Berita Lainnya

Trending News

Berita Bali TV