News

Viral Keluhan Wanita MC di Bali Diduga Didiskriminasi

Sabtu, 11 September 2021 | 21:10 WITA
Viral Keluhan Wanita MC di Bali Diduga Didiskriminasi

bbn/Suara.com/Viral Keluhan Wanita MC di Bali Diduga Didiskriminasi.

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   
Beritabali.com, DENPASAR.
Seorang wanita yang berprofesi sebagai MC di Bali diduga dapat perlakukan diskriminasi. 
Keluh kesahnya yang disampaikan ke media sosial ini pun viral dan mendapat perhatian dari kartunis Bali Gus Dark hingga perancang busana Niluh Djelantik. 
Dalam unggahan milik Gus Dark tertulis bahwa perempuan MC yang diduga mendapat perlakukan diskriminasi itu terjadi saat membawakan acara yang dihadiri oleh Gubernur Bali.
"Sejak kepemimpinan @KOSTERGUBERNURBALI memang sudah bukan rahasia lagi jika kami para pekerja event wanita MC penyanyi penari dll sering sekali dicancel client/eo acara H-1 ataupun beberapa menit sebelum acara dimulai. Alasannya karena koster akan hadir jadi tidak boleh ada pengisi acara wanita. Helooo? Kenapa kami pekerja wanita didiskriminasi begini? Apa salah kami bekerja untuk menghidupi keluarga kami??? Sudah berapa puluh acara saya dicancel karena gubernur hadir?? Selama ini saya diam, kali ini saya tidak bisa diam lagi saya merasa tidak diperlakukan manusia,"
"25 tahun pengalama saya sebagai MC baru kali ini saya diperlakukan layaknya tahanan atau maling yang tidak boleh muncul di panggung. Alasannya apa? karena acara dihadiri oleh gubernur Bali protokol gubernur mengatakan ini perintah @GUBERNUR.BALI @KOSTERGUBERNURBALI karena MC nya cewek jadi tidak boleh tampil cukup suara saja yang terdengar. Bahkan untuk berdiri dari belakang tamu undangan pun tidak boleh. Ruangan tempat saya bicara ini pintu keluarnya dijaga oleh salah satu protokol," tulisnya.
Gus Dark pun sempat mempertanyakan mengenai curhatan MC tersebut.
"Apakah yang terjadi sebenarnya? Mungkinkah karena anu yang suka nganu? Mari kita sambut episode selanjutnya," tulisnya menyertai unggahan kolase tangkapan layar curhatan MC tersebut.
Curhatan MC yang diduga didiskriminasi itu selain disorot kartunis Gus Dark juga direspon oleh perancang busana yang juga salah satu tokoh Bali, Niluh Djelantik.
Melalui akun Instagramnya, Niluh Djelantik menuliskan surat terbuka untuk Gubernur Bali, I Wayan Koster. Ia melayangkan protes melalui surat itu mengenai adanya dugaan diskriminasi yang diterima pekerja event.
"Surabaya, 10 September 2021. Surat Terbuka kepada Gubernur Bali, I Wayan Koster. Stop Diskriminasi kepada pekerja event perempuan di Bali!" tulisnya.
Niluh menggambarkan kondisi yang dialami pekerja event perempuan di Bali sudah memprihatinkan. Ia bertanya kepada sang gubernur apakah sebagai pemimpin sudah memperlakukan rakyatnya dengan manusiawi.
Halaman :

TAGS : Berita Bali Berita Bahasa Bali Berita Berbahasa Bali Berita Bali Terkini Berita Bali Hari Ini Beritabali Informasi Bali


Beritatabanan.com - Media Online Tabanan Bali Terkini

Menyajikan Berita Politik, Seksologi, Hukum, Kriminal, Wisata, Budaya, Tokoh, Ekonomi, Bisnis, Pendidikan di Tabanan, Bali, Nasional dan Dunia.



News Lainnya :


Berita Lainnya

Trending News

Berita Denpasar Terkini

Lihat Semua

Berita Bali TV